Tribun

Pilpres Amerika Serikat

Hasil Penghitungan Ulang Surat Suara Georgia, Joe Biden Dinyatakan sebagai Pemenang

Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden secara resmi dinyatakan sebagai pemenang di negara bagian Georgia.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Hasil Penghitungan Ulang Surat Suara Georgia, Joe Biden Dinyatakan sebagai Pemenang
Angela Weiss / AFP
Presiden terpilih AS Joe Biden menyampaikan sambutan di The Queen di Wilmington, Delaware, pada 10 November 2020. Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden secara resmi dinyatakan sebagai pemenang di negara bagian Georgia. 

TRIBUNNEWS.COM – Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden secara resmi dinyatakan sebagai pemenang di negara bagian Georgia.

Biden membalikkan basis partai Republik menjadi biru untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Kantor berita Associated Press (AP) mengatakan pada Kamis malam (19/11/2020), Biden telah mengamankan 16 suara Electoral College Georgia.

Otomatis, Biden memperpanjang keunggulannya menjadi 306 suara Electoral College, sementara rivalnya Donald Trump mencatat 232 suara.

Baca juga: Hakim Tolak Tiga Gugatan Kubu Trump untuk Hentikan Jalan Joe Biden Menuju Presiden AS

Baca juga: Georgia Konfirmasi Kemenangan Joe Biden Atas Donald Trump

Presiden terpilih AS Joe Biden menyampaikan sambutan di The Queen di Wilmington, Delaware, pada 10 November 2020.  Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden secara resmi dinyatakan sebagai pemenang di negara bagian Georgia.
Presiden terpilih AS Joe Biden menyampaikan sambutan di The Queen di Wilmington, Delaware, pada 10 November 2020. Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden secara resmi dinyatakan sebagai pemenang di negara bagian Georgia. (Angela Weiss / AFP)

Seruan kemenangan datang tepat setelah kantor Menteri Luar Negeri Georgia Brad Raffensperger mengumumkan audit manual dari hasil kontes presiden telah mengkonfirmasi keunggulan tipis Biden atas Trump.

Penghitungan ulang sekira lima juta suara dilakukan di bawah audit yang diwajibkan oleh undang-undang negara bagian Georgia.

Mengutip Al Jazeera, AP melaporkan, penghitungan ulang dilaksanakan bukan karena masalah dengan prosedur pemilihan atau permintaan penghitungan ulang resmi.

AP menerangkan, negara bagian memiliki waktu hingga Jumat untuk mengesahkan hasil yang telah disertifikasi dan diserahkan oleh distrik.

Hasil penghitungan surat suara secara manual di Georgia muncul setelah kampanye Trump mengajukan banyak tuntutan hukum di negara-negara bagian utama di seluruh AS tanpa bukti.

Trump terus menolak untuk menyerah, dengan pengacara pribadinya Rudy Giuliani&;mengatakan kepada wartawan&;pada hari Kamis, kampanye tersebut memiliki "cukup bukti" untuk "membatalkan" kemenangan Biden.

Giuliani sekali lagi gagal memberikan bukti konkret untuk mendukung pernyataannya.

Baca juga: Biden Isyaratkan segera Umumkan Kandidat Menteri Keuangan Pilihannya

Baca juga: Wali Kota Atlanta: Trump Bisa Saja Makan Anak-Anaknya Sendiri Jika Itu Membuatnya Menang Pemilu

Presiden AS Donald Trump setelah menyampaikan update tentang
Presiden AS Donald Trump setelah menyampaikan update tentang "Operation Warp Speed" di Rose Garden Gedung Putih di Washington, DC pada 13 November 2020. (MANDEL NGAN / AFP)
Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas