Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pelantikan Presiden AS

Pentagon Belum Endus Ancaman Serangan dari Dalam saat Biden-Harris Dilantik

Pendukung Presiden Donald Trump menyerbu Capitol Hill dalam upaya untuk mencegah Kongres mengesahkan kemenangan pemilihan presiden.

Pentagon Belum Endus Ancaman Serangan dari Dalam saat Biden-Harris Dilantik
Brendan Smialowski / AFP
FILE - Anggota Garda Nasional terlihat menjaga Capitol Hill pada 14 Januari 2021, di Washington, DC. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Pejabat Menteri Pertahanan AS Christopher Miller mengatakan, Pentagon memeriksa para personel Garda Nasional yang dikerahkan ke Washington menjelang pelantikan Joe Biden-Kamala Harris.

Tetapi Pentagon menyatakan belum menerima informasi intelijen yang mengindikasikan adanya ancaman serangan dari dalam. Penjelasan disampaikan Chris Miller, Selasa (19/1/2021) WIB, dikutip Sputniknews.com

Sebelumnya, Biro Penyelidik Federal (FBI) telah memeriksa semua dari 25.000 prajurit Garda Nasional AS yang akan terlibat pengamanan, guna memastikan tidak berpotensi mengganggu, menyusul kekhawatiran serangan orang dalam.

"Seperti biasa untuk dukungan militer untuk peristiwa keamanan besar, Departemen (Pentagon) akan memeriksa Pengawal Nasional yang berada di Washington DC,” kata Miller.

“Meskipun kami tidak memiliki intelijen yang menunjukkan ancaman orang dalam, kami tidak meninggalkan kebutuhan mengamankan ibu kota," lanjut Miller yang pernyataan resminya dipublikasikan di situs Pentagon.

Baca juga: Pentagon Tolak Terlibat Perpisahan Gaya Militer yang Trump Minta sebelum Tinggalkan Gedung Putih

Baca juga: Joe Biden Tunggu Rekomendasi Penasehat Intelijen untuk Berbagi Informasi Rahasia dengan Trump

Baca juga: Biden Tunjuk Lloyd Austin Pimpin Pentagon, Menhan Kulit Hitam Pertama AS dalam 200 tahun

Ia menekankan prajurit Garda Nasional diperintahkan untuk melaporkan aktivitas mencurigakan yang mereka sadari ke rantai komando mereka.

"Pengawal Nasional DC juga memberikan pelatihan tambahan kepada anggota dinas ketika mereka tiba di DC, jika mereka melihat atau mendengar sesuatu yang tidak pantas, mereka harus melaporkannya ke rantai komando mereka," kata Miller.

Situs majalah Politico melaporkan, Pentagon juga telah memberi wewenang 750 tentara aktif untuk mendukung upaya keamanan menjelang pelantikan Biden-Harris.

Menurut salah satu pejabat, secara keseluruhan, Pentagon telah memberi wewenang kepada sekitar 2.750 personel tugas aktif untuk mendukung pelantikan. Namun sekitar 2.000 tentara untuk keperluan  seremonial.

Personel aktif yang dikerahkan minggu ini termasuk anggota berkeahlian khusus menangani senjata kimia, biologi, nuklir, radiologi dan bahan peledak.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas