Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Olimpiade 2020

Kerugian Ekonomi Jepang Diprediksi Capai 1,62 Triliun Yen Jika Olimpiade Tanpa Penonton dari Luar

Profesor Katsuhiro Miyamoto memprediksi bahwa "kerugian ekonomi dari penyelenggaraan Olimpiade Tokyo tanpa penonton akan mencapai 2.413,3 miliar yen."

Kerugian Ekonomi Jepang Diprediksi Capai 1,62 Triliun Yen Jika Olimpiade Tanpa Penonton dari Luar
Foto Sponichi
Profesor Kehormatan Katsuhiro Miyamoto dari Universitas Kansai. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Profesor Kehormatan Katsuhiro Miyamoto dari Universitas Kansai memperkirakan jika Jepang tidak menerima penonton asing di Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo dan membatasi penonton domestik hingga 50 persen, kerugian ekonomi akan mencapai 1 triliun 625,8 miliar yen.

"Selain pengembalian tiket untuk penonton dari luar negeri, itu termasuk semua kerugian di industri pariwisata seperti hotel dan industri transportasi seperti pesawat terbang dan kereta peluru (shinkansen)," papar Prof Miyamoto, Senin (22/3/2021).

Profesor Katsuhiro Miyamoto memprediksi bahwa "kerugian ekonomi dari penyelenggaraan Olimpiade Tokyo tanpa penonton akan mencapai 2.413,3 miliar yen."

Kerugian ekonomi akibat pembatalan total Olimpiade Tokyo adalah 4 triliun 515,1 miliar yen.

Profesor, yang berspesialisasi dalam ekonomi olahraga, memperkirakan kerugian ekonomi yang terkait dengan penundaan satu tahun pada Januari tahun ini mencapai 640,8 miliar yen.

Baca juga: Panitia akan Kembalikan Uang 630.000 Tiket Olimpiade yang Sudah Terjual di Luar Jepang

Baca juga: Panitia Olimpiade Menerima dengan Terbuka Para Sukarelawan Asing dan Sponsor dari Luar Jepang

Sementara Toshihiro Nagahama, Kepala Ekonom Daiichi Seimei Keizai Kenkyusho, memperkirakan bahwa "sekitar 150 miliar yen akan hilang dalam keputusan ini untuk mengabaikan penerimaan tamu dari luar Jepang.

Sedangkan Prof Miyamoto memperkirakan 236 miliar yen.

Yomiuri Shimbun melaporkan bahwa ada banyak pandangan bahwa keputusan ini akan berdampak negatif pada ekonomi Jepang sekitar 200 miliar yen.

Jika tidak ada penonton asing di Olimpiade Tokyo, maka akan sulit bagi administrasi LDP (partai liberal demokratik) untuk berhasil dalam "Olimpiade Rekonstruksi".

Stadion olahraga Olimpiade Jepang yang baru di Tokyo
Stadion olahraga Olimpiade Jepang yang baru di Tokyo (Foto Richard Susilo)

Dengan melihat pendatang luar negeri, peluang penyebaran informasi situasi rekonstruksi Gempa Bumi Besar Jepang Timur ke luar negeri dan pertukaran internasional, yang awalnya ditujukan untuk Olimpiade, akan sangat berkurang.

Namun demikian, Kabinet Yoshihide Suga telah memutuskan bahwa lebih baik mengadakan "Olimpiade dengan skala yang diperkecil".

Jika perluasan vaksinasi memperlambat epidemi infeksi virus coronadan peringkat penonton Olimpiade meningkat di kompetisi internasional tingkat tinggi, ada harapan bahwa posisi Jepang akan meningkat.

Perdana Menteri Suga berharap sukses mengadakan Olimpiade Tokyo dan mengadakan pemilihan sebelum berakhirnya masa jabatannya di parlemen (Dewan Perwakilan Rakyat) pada akhir bulan September 2021.

Sementara itu Forum bisnis WNI di Jepang baru saja meluncurkan pre-open Belanja Online di TokoBBB.com yang akan digunakan sebagai tempat belanja para WNI dan orang Jepang yang ada di Jepang. Info lengkap lewat email: bbb@jepang.com

Ikuti kami di
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas