Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pejabat Istana Kerajaan Yordania Ditangkap, Diduga Terlibat Upaya Gulingkan Raja Abdullah II

Dua pejabat senior istana serta 'seorang lainnya' dikabarkan ditangkap karena alasan keamanan setelah dilakukannya 'tindak lanjut keamanan yang ketat'

Pejabat Istana Kerajaan Yordania Ditangkap, Diduga Terlibat Upaya Gulingkan Raja Abdullah II
Reuters
Raja Abdullah Minggu (1/2/2015) mengatakan “seluruh upaya sedang dilakukan untuk membebaskan pilot pahlawan Yordania” Muath al-Kaseasbeh. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, AMMAN - Hassan bin Zaid, seorang anggota keluarga Kerajaan Yordania dan Utusan untuk Arab Saudi serta orang kepercayaan Raja Abdullah II, Basem Ibrahim Awadallah, telah ditangkap pada hari Sabtu kemarin.

Seperti yang dilaporkan kantor berita negara Petra, mengutip sumber keamanan kerajaan.

Dua pejabat senior istana serta 'seorang lainnya' yang tidak disebutkan namanya dikabarkan ditangkap karena alasan keamanan setelah dilakukannya 'tindak lanjut keamanan yang ketat'.

Kepala Staf Gabungan Angkatan Bersenjata Yordania, Yousef Huneiti disebut mengatakan bahwa saudara tiri Raja Abdullah, yakni Hamzah bin Al Hussein diminta untuk menghentikan 'gerakan dan kegiatan yang digunakan untuk menargetkan' keamanan dan stabilitas Yordania.

Namun Huneiti kemudian membantah laporan media yang mengklaim bahwa 'Pangeran Hamzah' yang juga mantan putra mahkota Yordania itu telah ditahan atau dijadikan tahanan rumah.

Sebelumnya, The Washington Post mengutip pernyataan seorang penasihat istana Yordania, bahwa sekitar 20 pejabat telah ditangkap.

Mereka ditangkap karena diduga merencanakan kudeta untuk menggulingkan Raja Abdullah II dan menggantikannya dengan Pangeran Hamzah, dalam sebuah tindakan yang secara serius dapat 'mengancam stabilitas negara'.

Unit militer dilaporkan terlihat di luar istana Pangeran Hamzah di Amman pada Sabtu malam.

Rekaman yang beredar secara online diduga menunjukkan kehadiran banyak polisi di ibu kota Yordania itu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas