Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Rusuh di Amerika Serikat

Minneapolis Rusuh Lagi Gara-gara Polisi Tembak Mati Warga Afro-Amerika

Ratusan anggota Pengawal Nasional Minnesota dikerahkan ke kota Minneapolis dan St Paul ketika wali kota setempat memberlakukan jam malam.

Minneapolis Rusuh Lagi Gara-gara Polisi Tembak Mati Warga Afro-Amerika
AFP/Apu Gomes
DOKUMENTASI - Warga berlari dengan membawa barang-barang hasil menjarah di sebuah toko pakaian saat terjadi aksi unjuk rasa atas kematian George Floyd, di Long Beach, California, Amerika Serikat, Minggu (31/5/2020) waktu setempat. Meninggalnya George Floyd, seorang pria keturunan Afrika-Amerika, saat ditangkap oleh polisi di Minneapolis beberapa waktu lalu memicu gelombang aksi unjuk rasa dan kerusuhan di kota-kota besar di hampir seantero Amerika Serikat. AFP/Apu Gomes 

TRIBUNNEWS.COM, MINNEAPOLIS – Kota Minneapolis di Minnesota, AS, Senin (12/4/2021) malam waktu setempat atau Selasa (13/4/2021) WIB, dilanda kerusuhan dan penjarahan menyusul aksi protes warga terkait penembakan mati Daunte Wright (20).

Ratusan anggota Pengawal Nasional Minnesota dikerahkan ke kota Minneapolis dan St Paul ketika wali kota setempat memberlakukan jam malam mulai pukul 7 malam, Senin (12/4/2021).

Kerusuhan pecah dipicu aksi penembakan polisi terhadap seorang pria kulit hitam di dekat Brooklyn Center, yang dikejar karena diduga terkait pelanggaran senjata.

Walikota Minneapolis Jacob Frey dan Walikota St Paul Melvin Carter III telah mengumumkan keadaan darurat. Jam malam mulai Senin (12/4/2021) malam dan berlaku hingga pukul 6 pagi pada Selasa.

Baca juga: Penyelesaian Kasus George Floyd: Dewan Kota Minneapolis Setuju Bayar Rp 388,5 M pada Pihak Keluarga

Baca juga: Baru Selesai Ricuh George Floyd, Minneapolis Kembali Dicekam Penembakan Brutal

Gubernur Tim Walz telah menyerukan jam malam di kabupaten Hennepin, Ramsey dan Anoka, yang mencakup keseluruhan kota kembar itu yang memiliki lebih dari dua juta penduduk.

"Anda akan melihat Garda Nasional, departemen kepolisian negara bagian dan lokal bekerja sama selama dua atau tiga hari ke depan," kata Komisaris Departemen Keamanan Publik Minnesota John Harrington.

Protes pertama kali meletus di Brooklyn Center, sebuah komunitas di barat laut Minneapolis, pada Minggu waktu setempat setelah seorang petugas polisi menembak dan membunuh Daunte Wright yang berusia 20 tahun.

Seorang petugas wanita disebut "secara tidak sengaja menembakkan" senjatanya ke Wright ketika dia menyelinap dari pasangannya dan mencoba melarikan diri dengan mobilnya.

Ini pernyataan polisi setelah merilis rekaman kamera tubuh dari insiden tersebut. Dia memberikan tembakan peringatan "Taser", dan diyakini telah menggunakan pistol setrumnya sebagai gantinya.

Wright menurut polisi dicari atas dasar surat perintah yang luar biasa terkait pelanggaran senjata.

Halaman
12
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas