Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Iran Takkan Berunding Langsung dengan AS Terkait Kesepakatan Nuklir

Qaribabadi pada saat itu mengecam Israel sebagai penyebab utama di balik insiden baru-baru ini di fasilitas nuklir Natanz.

Iran Takkan Berunding Langsung dengan AS Terkait Kesepakatan Nuklir
HANDOUT / IRAN ATOMIC ORGANIZATION (AEOINEWS) / AFP
Foto dari Organisasi Energi Atom Iran yang menunjukkan sebuah gudang rusak di Natanz, salah satu fasilitas pengayaan uranium utama milik Iran, yang berada di selatan Ibu Kota Teheran, (2/7/2020). Pekan lalu, terjadi insiden kebakaran atau ledakan di fasilitas nuklir tersebut, tetapi sampai sekarang belum ada pernyataan resmi mengenai penyebabnya. 

TRIBUNNEWS.COM, TEHERAN - Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan negosiator negara itu tidak mengadakan pembicaraan langsung atau tidak langsung dengan perwakilan AS di Wina.

Ia juga menambahkan belum ada kemajuan yang dibuat tentang pinjaman Iran dari Dana Moneter Internasional (IMF). Saeed Khatibzadeh menyampaikan pernyataan di Teheran, Senin (19/4/2021).

“Di Wina, kami tidak melakukan pembicaraan langsung atau tidak langsung dengan AS. Pemerintah AS tahu lebih baik daripada siapa pun Iran telah mengadopsi semua langkah (perbaikan) dalam kerangka parameter kesepakatan nuklir dan akan menghentikannya ketika AS mencabut semua sanksi dan kami dapat memverifikasinya, "kata Khatibzadeh.

Baca juga: Negosiasi Nuklir Iran Masuki Babak Baru, Pencabutan Sanksi AS Masuk Usulan

Baca juga: POPULER Internasional: Surat Ratu Elizabeth untuk Pangeran Philip | Babak Baru Negosiasi Nuklir Iran

Baca juga: Program Nuklir Iran Diprediksi Mundur 9 Bulan Pascasabotase Diduga Dilakukan Israel

Ditanya tentang proses pengayaan uranium oleh Iran hingga 60 persen, dia mengatakan tindakan tersebut telah diadopsi sebagai tanggapan atas serangan teroris baru-baru ini di instalasi nuklir Iran di Natanz.

Khatibzadeh juga mengatakan pembicaraan Wina sejauh ini telah berjalan ke arah yang benar

“Kami berada di jalur yang benar dan kemajuan telah dicapai, tetapi ini tidak seperti kami telah mencapai tahap akhir. Kami mencoba menyajikan teks kami dan meminta pihak lain untuk segera mempelajari teks dan contoh umum,” katanya.

“Semakin cepat ini terjadi, semakin baik kita bisa memikirkan hasilnya. Terlalu dini untuk memikirkannya. Kami sekarang berada pada tahap di mana diskusi tentang masalah yang sulit perlu dilakukan," lanjut Khatibzaadeh.

Dia, sementara itu, mengatakan kedua pihak yang bernegosiasi dalam pembicaraan Wina belum mencapai kesepakatan tentang pemberian pinjaman IMF yang diminta Teheran setelah wabah virus corona.

Tidak Ada Kesepakatan Baru Nuklir yang Dibuat.

Perwakilan Tetap Iran dan Utusan untuk Organisasi Internasional yang berbasis di Wina Kazzem Qaribabadi mengatakan Minggu pembicaraan Teheran dan Grup 4 + 1 (China, Rusia, Inggris dan Prancis plus Jerman) di Wina bertujuan membuka jalan penghapusan sanksi AS terhadap Iran.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas