Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Krisis Myanmar

Junta Myanmar Bebaskan Reporter Asal Jepang dan Penjarakan Jurnalis Lokal

Jurnalis asal Myanmar yang melaporkan protes anti-pemerintah dipenjara selama tiga tahun sementara reporter asal Jepang akan dibebaskan.

Junta Myanmar Bebaskan Reporter Asal Jepang dan Penjarakan Jurnalis Lokal
Foto Mizzima News in Burmese
Wartawan lepas asal Jepang, Yuki Kitazumi. Jurnalis asal Myanmar yang melaporkan protes anti-pemerintah dipenjara selama tiga tahun sementara reporter asal Jepang akan dibebaskan. 

TRIBUNNEWS.COM - Jurnalis asal Myanmar yang melaporkan protes anti-pemerintah dipenjara selama tiga tahun atas tuduhan penghasutan, ungkap kantor berita wartawan tersebut.

Sementara itu, pihak berwenang mengumumkan seorang reporter asal Jepang yang telah dua kali ditangkap akan dibebaskan.

Dilansir Al Jazeera, Min Nyo, yang bekerja untuk Suara Demokratik Burma (DVB) di wilayah Bago Myanmar, ditangkap pada 3 Maret 2021 dan dinyatakan bersalah oleh pengadilan militer dalam salah satu vonis pertama terhadap pekerja media sejak kudeta militer 1 Februari.

"DVB menuntut otoritas militer segera membebaskan Min Nyo, serta wartawan lain yang ditahan atau dihukum di sekitar Myanmar," katanya pada Kamis (13/5/2021).

"Dia dipukuli oleh polisi dan ditolak kunjungan keluarganya," katanya.

Baca juga: Mantan Ratu Kecantikan Myanmar Ikut Angkat Senjata Lawan Junta Militer, Ungkap Siap Berkorban Nyawa

Baca juga: Sempat Ditahan Otoritas Myanmar, Wartawan Yuki Kitazumi Dijadwalkan Tiba di Jepang Malam Ini

Wartawan lepas asal Jepang, Yuki Kitazumi.
Wartawan lepas asal Jepang, Yuki Kitazumi. (Foto Mizzima News in Burmese)

Tom Andrews, Pelapor Khusus PBB untuk Hak Asasi Manusia di Myanmar, juga mengecam hukuman tersebut.

"Dunia tidak dapat terus duduk diam sementara mesin penindas junta memenjarakan kebenaran dan mereka yang mempertaruhkan segalanya untuk mengungkapkannya," tuturnya.

Dalam buletin berita malamnya, MRTV yang dikelola pemerintah mengatakan jurnalis lain, Yuki Kitazumi, yang didakwa di bawah hukum yang sama dengan Min Nyo, telah melanggar hukum tetapi akan dibebaskan sebagai pengakuan atas hubungan dekat Myanmar dengan Jepang.

Kitazumi, yang menjalankan perusahaan media di Yangon, ditangkap pada 19 April 2021 untuk kedua kalinya sejak kudeta dan merupakan wartawan asing pertama yang didakwa.

Jepang adalah investor besar dan sumber bantuan teknis dan bantuan pembangunan bagi pemerintah semi-sipil Myanmar dalam 10 tahun demokrasi dan reformasi setelah berakhirnya era terakhir pemerintahan militer pada 2011.

Baca juga: Yuki Kitazumi, Wartawan Jepang yang Ditahan Otoritas Myanmar Segera Dibebaskan

Baca juga: Thailand Tangkap Wartawan dan Aktivis Myanmar, Terancam Dideportasi

Dalam foto file yang diambil pada 17 Juli 2019 ini, Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi berbicara selama upacara pembukaan Pusat Inovasi Yangon di Yangon. Pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi terkena dua dakwaan pidana baru ketika dia muncul di pengadilan melalui tautan video pada 1 Maret 2021, sebulan setelah kudeta militer yang memicu protes besar-besaran tanpa henti
Dalam foto file yang diambil pada 17 Juli 2019 ini, Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi berbicara selama upacara pembukaan Pusat Inovasi Yangon di Yangon. Pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi terkena dua dakwaan pidana baru ketika dia muncul di pengadilan melalui tautan video pada 1 Maret 2021, sebulan setelah kudeta militer yang memicu protes besar-besaran tanpa henti (STR / AFP)
Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas