Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Negosiasi Perjanjian Nuklir 2015 akan Dilanjutkan Jelang Pemilihan Iran

Negosiasi antara Iran dan kekuatan dunia tentang menghidupkan kembali Perjanjian Nuklir 2015 akan dilanjutkan pada akhir pekan mendatang.

Negosiasi Perjanjian Nuklir 2015 akan Dilanjutkan Jelang Pemilihan Iran
BRENDAN SMIALOWSKI / POOL / AFP
Wakil Menteri Urusan Politik AS Wendy Sherman tiba di Pangkalan Angkatan Udara Andrews di Maryland pada 3 April 2015. Sherman kembali setelah berpartisipasi dalam pembicaraan program nuklir Iran dengan Menteri Luar Negeri AS John Kerry di Swiss. 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Wendy Sherman pada Rabu (9/6/2021) mengatakan negosiasi antara Iran dan kekuatan dunia tentang menghidupkan kembali Perjanjian Nuklir 2015 akan dilanjutkan pada akhir pekan mendatang.

Pejabat pemerintahan Biden berharap dapat menarik kesimpulan bersama Iran, sebelum pemilihan Presiden Iran pada 18 Juni 2021 besok, yang menurut Sherman "dapat memperumit negosiasi".

"Saya tahu bahwa negosiasi akan dimulai lagi pada akhir pekan mendatang," ucap Sherman dalam acara virtual yang diselenggarakan oleh German Marshall Fund.

"Saya pikir sudah banyak kemajuan yang dibuat, tetapi dari pengalaman saya sendiri, kita tidak akan tahu apakah kita bisa bersepakat," tambah Sherman.

Baca juga: Peneliti Sebut Nuklir Masih Menjadi Opsi Alternatif Energi untuk Pembangkit Listrik di Indonesia

Baca juga: Soal Senjata Nuklir Korea Utara, Biden Peringatkan Takkan Beri Pengakuan Internasional seperti Trump

Wendy Sherman
Wakil Menteri Urusan Politik AS Wendy Sherman tiba di Pangkalan Angkatan Udara Andrews di Maryland pada 3 April 2015. Sherman kembali setelah berpartisipasi dalam pembicaraan program nuklir Iran dengan Menteri Luar Negeri AS John Kerry di Swiss.

Melansir Al Jazeera, Sherman merupakan bagian dari Tim pemerintahan Obama yang merundingkan kesepakatan awal dengan Iran.

Pembicaraan tersebut berusaha untuk menghidupkan kembali pakta penting di mana Iran setuju untuk mengekang program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi internasional dan yang telah membuka jalan bagi pencairan singkat dalam beberapa dekade konfrontasi AS-Iran.

Sejumlah hambatan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran tetap kokoh di tempat menjelang pembicaraan, menunjukkan kembali ke kepatuhan dengan kesepakatan 2015 masih jauh, empat diplomat, dua pejabat Iran dan dua analis mengatakan kepada kantor berita Reuters.

"Ini rumit, tentu saja, dengan pemilihan presiden Iran, yang terjadi hanya dalam beberapa hari," tambah Sherman.

Di antara enam kandidat yang didominasi oleh kaum konservatif dan garis keras, ketua hakim Iran Ebrahim Raisi dianggap sebagai yang terdepan dalam pemilihan mendatang, Al Jazeera melaporkan.

Baca juga: Ahli Kerajaan Sebut Ratu Elizabeth Merasa Lega akan Bertemu Joe Biden, Bukan Donald Trump

Baca juga: Presiden Joe Biden Batalkan Rencana Donald Trump  Untuk Larang TikTok dan WeChat

Mantan Presiden AS Donald Trump berpidato di Conservative Political Action Conference (CPAC) yang diadakan di Hyatt Regency pada 28 Februari 2021 di Orlando, Florida.
Mantan Presiden AS Donald Trump berpidato di Conservative Political Action Conference (CPAC) yang diadakan di Hyatt Regency pada 28 Februari 2021 di Orlando, Florida. (JOE RAEDLE via AFP)

Sebelumnya, Mantan Presiden AS Donald Trump meninggalkan kesepakatan pada 2018 dengan mengklaim itu akan memungkinkan Teheran menjadi kekuatan nuklir.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas