Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Kaisar Jepang Terima 12 Kepala Negara pada Pembukaan Olimpiade dan Sampaikan Harapannya

Kaisar Jepang Naruhito bertemu dengan para pemimpin masing-masing negara yang datang ke Jepang untuk upacara pembukaan Olimpiade Tokyo di  Istana Keka

Kaisar Jepang Terima 12 Kepala Negara pada Pembukaan Olimpiade dan Sampaikan Harapannya
Foto Asahi
Kaisar Jepang Naruhito (tengah) didampingi PM Jepang Yoshihide Suga (kiri) menerima kunjungan Presiden Perancis Emmanuel Macron (kanan) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Yang Mulia Kaisar Jepang Naruhito bertemu dengan para pemimpin masing-masing negara yang datang ke Jepang untuk upacara pembukaan Olimpiade Tokyo di  Istana Kekaisaran.

Dua belas orang hadir, termasuk Nyonya Jill Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Pertemuan kunjungan kehormatan tersebut tidak ada makan atau minum sebagai tindakan pencegahan terhadap corona baru, dan Yang Mulia berbicara dengan para pemimpin masing-masing negara untuk waktu yang singkat.

Permaisuri Masako tidak hadir karena para pemimpin masing-masing negara tidak hadir bersama pasangan atau pendamping lainnya.

Kaisar Jepang pun menyampaikan pesan dan harapannya dengan teks lengkap sebagai berikut.

Kami sangat senang menyambut semua orang dari berbagai negara  hari ini.

Saat ini, negara-negara di  dunia menghadapi tantangan yang sangat berat dalam penyebaran infeksi virus corona baru. Ini terus menjadi situasi di mana tidak pernah mudah bagi orang untuk berkumpul dan terhubung.

Saya ingin menyampaikan rasa hormat saya yang terdalam kepada semua atlet yang terus melakukan upaya untuk berpartisipasi dalam turnamen ini dalam situasi yang sulit, dan kepada upaya keluarga dan orang-orang terkait yang telah mendukung mereka.

Kami berharap semua atlet dapat mencegah infeksi coronavirus baru dan melakukan yang terbaik dalam kesehatan yang baik, menyadari iklim panas yang mungkin berbeda dari negara/daerah asal mereka.

Saya pikir alasan mengapa Olimpiade telah didukung secara luas di dunia untuk waktu yang lama adalah karena semangat Olimpiade perdamaian dan harmoni.

Bagi saya, pada upacara penutupan Olimpiade Tokyo 1964, saya melihat tim dari masing-masing negara berbaris secara harmonis satu sama lain, bukan di setiap negara, yang merupakan sumber keinginan saya untuk perdamaian dunia.

Untuk mengatasi tantangan infeksi virus corona baru, penting bagi kita untuk bekerja sama sebagai satu kesatuan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Saya berharap turnamen ini akan menjadi turnamen yang mengingatkan kita pada semangat Olimpiade perdamaian dan harmoni dan memancarkan cahaya semangat itu ke masa depan. Kami berharap semua atlet sukses dengan Anda.

Sementara itu Beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif dengan melalui zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang nantinya. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas