Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Kisah Pesenam AS Simone Biles, Akui Pandemi Berdampak pada Kesehatan Mental para Atlet

Isolasi, ketidakhadiran keluarga, dan dukungan teman berdampak pada kesehatan mental atlet yang mengikuti Olimpiade Tokyo 2021.

Kisah Pesenam AS Simone Biles, Akui Pandemi Berdampak pada Kesehatan Mental para Atlet
Loic VENANCE / AFP
Simone Biles dari AS bereaksi selama final tim putri senam artistik selama Olimpiade Tokyo 2020 di Ariake Gymnastics Center di Tokyo pada 27 Juli 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Simone Biles dari tim senam wanita Amerika Serikat (AS) pada Selasa (27/7/2021) mengaku begitu berat memikul beban dunia di pundaknya.

Beban yang ia rasakan tampaknya diperparah dengan penundaan Olimpiade selama satu tahun kemarin hingga pembatasan pandemi Covid-19.

"Biasanya kita bisa berkumpul di asrama," kata Biles.

"Sungguh menyebalkan ketika Anda merasakan (memikul) beban dunia," ucapnya.

Baca juga: 10 Wakil Indonesia Main Hari Ini: Jadwal dan Hasil Atlet Kita di Olimpiade Hari Ini, Ayo Jojo!

Baca juga: Hasil Olimpiade Tokyo 2021, The Daddies Segel Tiket Semifinal, Peluang Hendra Ukir Rekor Bersejarah

Kisah Pesenam AS Simone Biles
Simone Biles dari AS bereaksi selama final tim putri senam artistik selama Olimpiade Tokyo 2020 di Ariake Gymnastics Center di Tokyo pada 27 Juli 2021.

Ia mengakui bahwa isolasi, ketidakhadiran keluarga, dan dukungan teman berdampak pada kesehatan mental atlet yang mengikuti Olimpiade Tokyo 2021.

Beberapa atlet Olimpiade Tokyo 2021 berjuang mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi virus corona sambil membawa harapan dapat membawa nama harus negara mereka di dunia lewat panggung olahraga.

Dilansir Reuters, para atlet Olimpiade Tokyo 2021 merasakan pelatihan pra-Olimpiade mereka terganggu oleh lockdown dan terbatasnya akses ke fasilitas atletik.

Penundaan Olimpiade Tokyo 2021 pun memicu kekhawatiran tentang jadwal kualifikasi dan persiapan perjalanan internasional tanpa tertular virus corona.

Situasi juga tak memberi dukungan berarti bagi para atlet Olimpiade Tokyo 2021 ketika keluarga dan teman-teman mereka tidak dapat bergabung dan mendukung di tribun.

Baca juga: Hasil Bulutangkis: The Daddies ke Semifinal Olimpiade Tokyo, Mohammad Ahsan Pecah Telur

Baca juga: Ketua DPR: Prestasi Rahmat Erwin Kukuhkan Tradisi Medali RI dari Angkat Besi di Olimpiade

Lifter Indonesia Rahmat Erwin Abdullah sukses meraih medali perunggu di Olimpiade 2020 Tokyo.
Lifter Indonesia Rahmat Erwin Abdullah sukses meraih medali perunggu di Olimpiade 2020 Tokyo. (Dok: NOC Indonesia)

Pandemi virus corona mendorong tim senam wanita AS untuk menghindari hiruk pikuk asrama atlet dan menginap di hotel terdekat untuk alasan keamanan, suatu hal yang dapat menghilangkangkan pengalaman mengikuti Olimpiade.

Halaman
1234
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas