Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

CIA Pecat Kepala Stasiun di Wina, Dinilai Tak Serius Tangani Kasus Sindrom Havana

CIA dilaporkan memecat kepala stasiunnya di Wina Austria karena skeptis dan tidak peka menangani penyakit misterius Sindrom Havana

CIA Pecat Kepala Stasiun di Wina, Dinilai Tak Serius Tangani Kasus Sindrom Havana
Express UK
Penyakit misterius yang disebut Sindrom Havana terjadi pada ratusan pejabat AS di dalam dan luar negeri. Rusia dicurigai dalang serangan sonik itu 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - CIA dilaporkan memecat kepala stasiunnya di Wina, Austria baru-baru ini, menyusul kritikan ia tidak menganggap serius menangani lonjakan kasus penyakit misterius, Sindrom Havana.

Surat kabar Washington Post Kamis (23/9/2021) mengutip sumber intelijen bahwa kepala stasiun yang tidak disebutkan namanya itu skeptis dan menunjukkan ketidakpekaan.

Padahal puluhan kasus yang mempengaruhi staf kedutaan dan petugas Badan Intelijen Pusat (CIA) dan anggota keluarga telah dilaporkan di Wina baru-baru ini.

Dilansir dari Channel News Asia, seorang juru bicara CIA menolak untuk mengkonfirmasi atau menyangkal laporan Washington Post ini.

Tetapi jubir itu mengatakan bahwa lembaga intelijen itu menganggap serius sejumlah kemungkinan insiden penyakit misterius dalam misi diplomatik AS di seluruh dunia.

Baca juga: Apa Itu Sindrom Havana? Penyakit Misterius yang Menyerang Pejabat AS, Rusia Dicurigai sebagai Dalang

Baca juga: Kunjungan Wapres AS Kamala Harris ke Vietnam Sempat Tertunda karena Adanya Laporan Sindrom Havana

Sebelumnya pada pekan lalu, Wakil Direktur CIA David Cohen mengatakan, penyebab dan sumbernya masih misterius.

"Apakah kita sudah semakin dekat? Saya pikir jawabannya ya - tetapi tidak cukup dekat untuk membuat penilaian analitik yang ditunggu-tunggu orang," katanya.

Pemerintah AS, termasuk CIA dan Pentagon, telah menambah staf untuk menyelidiki dan memberikan perawatan untuk kasus-kasus tersebut.

Sindrom Havana adalah suatu penyakit yang ditandai dengan gejala hidung berdarah, sakit kepala, gangguan penglihatan, dan gejala lain yang menyerupai gegar otak.

Dinamakan Sindrom Havana, karena penyakit ini pertama kali muncul di Havana, ibukota Kuba.

Baca juga: Veteran Pencari Osama Pimpin Satgas CIA Menyelidiki “Sindrom Havana” pada Mata-mata dan Diplomat

Baca juga: CIA Dilaporkan Memperingatkan Militer AS Tentang Adanya Anak-anak Sebelum Serangan Drone di Kabul

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas