Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Gunung Berapi di La Palma Spanyol Kembali Erupsi, Penerbangan Dibatalkan hingga Risiko Gas Beracun

Pesawat dilarang terbang di Pulau La Palma di Kepulauan Canary, Spanyol setelah gunung berapi kembali meletus.

Gunung Berapi di La Palma Spanyol Kembali Erupsi, Penerbangan Dibatalkan hingga Risiko Gas Beracun
DESIREE MARTIN / AFP
Aliran lava mendekati rumah-rumah saat Gunung Cumbre Vieja meletus di El Paso, memuntahkan kolom asap, abu, dan lava seperti yang terlihat dari Los Llanos de Aridane di pulau Canary La Palma pada 19 September 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Pesawat dilarang terbang di Pulau La Palma di Kepulauan Canary, Spanyol setelah gunung berapi kembali meletus.

Ini menjadi pembatalan penerbangan yang pertama sejak gunung berapi Cumbre Vieja itu erupsi pada minggu ini.

Evakuasi dilakukan pada Jumat usai terjadi ledakan besar yang menyebabkan awan berwarna abu-abu hitam tebal membumbung ke udara.

Dilansir Al Jazeera, ada tujuh penerbangan pada Jumat (24/9/2021) lalu yang dibatalkan. 

Menurut laporan dari La Palma, erupsi gunung berapi di pulau itu bak "kuali raksasa yang membara".

Baca juga: Satgas Gabungan TNI/Polri dan Polres Pegunungan Bintang Evakuasi Warga dari Distrik Kiwirok

Baca juga: PM Spanyol Tunda Keberangkatan ke NY untuk Sidang Umum PBB, Pantau Lokasi Letusan Gunung Berapi

Gunung berapi yang meletus pada 19 September di pegunungan Cumbre Vieja, memuntahkan gas, abu, dan lava di atas lembah Aridane seperti yang terlihat dari Los Llanos de Aridane di Pulau Canary La Palma, pada 22 September 2021. - Tembok besar Lava cair yang mengalir menuruni lereng pulau La Palma di Spanyol telah menghancurkan 320 bangunan dan lebih dari 154 hektar tanah. Gunung berapi Cumbre Vieja, yang meletus pada 19 September 2021, melintasi punggung bukit di selatan La Palma, salah satu dari tujuh pulau yang membentuk Kepulauan Canary, kepulauan Atlantik Spanyol yang terletak di lepas pantai Maroko. AFP/DESIREE MARTIN
Gunung berapi yang meletus pada 19 September di pegunungan Cumbre Vieja, memuntahkan gas, abu, dan lava di atas lembah Aridane seperti yang terlihat dari Los Llanos de Aridane di Pulau Canary La Palma, pada 22 September 2021. - Tembok besar Lava cair yang mengalir menuruni lereng pulau La Palma di Spanyol telah menghancurkan 320 bangunan dan lebih dari 154 hektar tanah. Gunung berapi Cumbre Vieja, yang meletus pada 19 September 2021, melintasi punggung bukit di selatan La Palma, salah satu dari tujuh pulau yang membentuk Kepulauan Canary, kepulauan Atlantik Spanyol yang terletak di lepas pantai Maroko. AFP/DESIREE MARTIN (AFP/DESIREE MARTIN)

"Tidak ada yang tahu skenario apa yang akan terjadi selanjutnya. Awan abu menyembur, membatalkan semua penerbangan di daerah itu."

"Ketika kawah kedua meletus, kami mendengar ledakan sonik, jendela tertutup, rasa takut yang nyata akan apa yang akan terjadi," jelas Nicolas Haque dari Al Jazeera.

Pihak berwenang juga memerintahkan evakuasi baru.

Sehingga kini bertambah 6.100 orang yang terpaksa meninggalkan daerah itu sejak letusan terjadi pada Minggu.

Evakuasi wajib diumumkan di sejumlah wilayah Pulau La Palma karena risiko bagi warga setempat, jelas pemerintah daerah.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas