Tribun

Virus Corona

Pil Antivirus Covid-19 dari Merck Disebut dapat Mengurangi Risiko Keparahan dan Kematian

Pil untuk mengobati Covid-19 buatan Merck dilaporkan efektif mengurangi risiko keparahan hingga harus rawat inap dan kematian hingga setengahnya.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Daryono
Pil Antivirus Covid-19 dari Merck Disebut dapat Mengurangi Risiko Keparahan dan Kematian
MERCK via BBC
Pil untuk mengobati Covid-19 buatan Merck dilaporkan efektif mengurangi risiko keparahan hingga harus rawat inap dan kematian hingga setengahnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Pil untuk mengobati Covid-19 buatan Merck dilaporkan efektif mengurangi risiko keparahan hingga harus rawat inap dan kematian hingga setengahnya.

Jika disetujui oleh regulator, ini akan menjadi pil pertama yang terbukti dapat mengobati Covid-19.

Obat terbaru yang dibuat perusahaan farmasi Merck bersama mitranya Ridgeback Biotherapeutics ini digadang-gadang akan menjadi obat pertama yang dapat dikonsumsi pasien corona rawat jalan.

Merck mengatakan akan mengajukan otorisasi penggunaan darurat untuk obat ini di AS dalam dua minggu ke depan.

Lebih lanjut, pihaknya juga akan mencoba menembus perizinan di beberapa negara lain.

Baca juga: CARA Download Sertifikat Vaksin Covid-19 dan Cek Status di PeduliLindungi, Isi Nama Lengkap dan NIK

Baca juga: Kemenkes Pastikan Virus Corona Varian Lambda, Mu, dan R1 Belum Ditemukan di Indonesia

Ilustrasi Coronavirus. Setelah 7 karyawan sebuah pusat grosir di Sleman Yogyakarta positif covid-19, pengunjung lakukan tes rapid massal.
Ilustrasi Coronavirus.  (CNN)

Dilansir The Guardian, sejumlah ahli menyebut jika ada data lebih lanjut yang mendukung hasil uji klinis awal, pil ini dapat disetujui untuk mengobati pasien Covid-19 berisiko tinggi. 

"Itu melebihi apa yang saya pikir dapat dilakukan obat dalam uji klinis ini," kata Dean Li, wakil presiden penelitian Merck.

"Ketika Anda melihat pengurangan 50% dalam rawat inap atau kematian, itu adalah dampak klinis yang substansial," tambahnya.

Uji coba pil ini melacak 775 orang dewasa yang menderita Covid-19 ringan hingga sedang, yang dianggap berisiko parah karena memiliki kondisi obesitas, diabetes, atau penyakit jantung.

Setengah pasien pengujian ini diberi pil selama lima hari.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas