Tribun

Virus Corona

Masyarakat Jepang Semakin Susah, Aplikasi Perlindungan Jiwa Naik 5%

Aplikasi perlindungan jiwa untuk kehidupan sehari-hari (seikatsu hogo) semakin naik  di bulan Juli 2021, naik 5% dibandingkan Juli 2020.

Editor: Johnson Simanjuntak
Masyarakat Jepang Semakin Susah, Aplikasi Perlindungan Jiwa Naik 5%
Richard Susilo
Kementerian kesehatan Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYOAplikasi perlindungan jiwa untuk kehidupan sehari-hari (seikatsu hogo) semakin naik  di bulan Juli 2021, naik 5% dibandingkan Juli 2020.

"Hal ini menunjukkan semakin susah sehingga aplikasi selama Juli 2021 mencapai sedikitnya  20.000 aplikasi seikatsu hogo agar kehidupan mereka bisa dibayari pemerintah," papar sumber Tribunnews.com Rabu (6/10/2021).                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

Ketika efek dari virus corona baru berlanjut, jumlah aplikasi untuk perlindungan kesejahteraan pada bulan Juli lebih dari 20.000, meningkat sekitar 5% dari bulan yang sama tahun sebelumnya.

Kenaikan jumlah aplikasi tersebut berlangsung  meningkat selama tiga bulan berturut-turut. 

Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang Rabu ini (6/10/2021), jumlah aplikasi untuk perlindungan kesejahteraan pada bulan Juli adalah 20.757, meningkat 1.107, atau 5,6%, dari bulan yang sama tahun sebelumnya.

Pada bulan Juli, 17.201 rumah tangga baru mulai menerima tunjangan kesejahteraan, meningkat 1.165 rumah tangga, atau 7,3%, dari bulan yang sama tahun sebelumnya.

Jumlah rumah tangga yang menerima perlindungan kesejahteraan adalah 1.641.186 rumah tangga secara nasional, meningkat lebih dari 3.300 rumah tangga dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya.

Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, “Meskipun ada sistem pendukung nasional, jika infeksi menyebar lagi, kehidupan akan sulit karena pengangguran meningkat dan penurunan pendapatan, dan ada risiko lebih banyak orang akan terpojok," tambahnya.

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan telah mengirimkan pesan di situs webnya yang menuliskan, "Mengajukan permohonan perlindungan mata pencaharian adalah hak nasional. Siapa pun mungkin memerlukan perlindungan mata pencaharian, jadi jangan ragu untuk menghubungi kami."

Di tengah kehidupan yang semakin susah di Jepang beberapa sekolah Jepang tetap menawarkan sekolah gratis bagi pelajar Indonesia. Silakan email ke: info@sekolah.bizdengan subyek: beasiswa Jepang.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas