Tribun

Pria asal China yang Bunuh Mantan Istrinya saat Sedang Live Streaming Dijatuhi Hukuman Mati

Seorang pria di China dijatuhi hukuman mati karena telah membunuh mantan istrinya yang saat itu sedang melakukan live streaming.

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Arif Fajar Nasucha
Pria asal China yang Bunuh Mantan Istrinya saat Sedang Live Streaming Dijatuhi Hukuman Mati
Weibo
Lhamo. Seorang pria di China dijatuhi hukuman mati karena telah membunuh mantan istrinya yang saat itu sedang melakukan live streaming. 

TRIBUNNEWS.COM - Pria di China dijatuhi hukuman mati setelah membunuh mantan istrinya tahun lalu.

Kasus ini sempat menghebohkan media sosial China karena aksi pembunuhan itu dilakukan saat korban sedang melakukan live streaming.

Seperti yang dilansir The Guardian, pengadilan rakyat menengah di prefektur otonomi minoritas etnis Tibet di provinsi Sichuan mengatakan, Tang Lu menyiram Lhamo (30) dengan bensin dan membakarnya pada September 2020.

Pengadilan menuduh Tang melakukan pembunuhan yang disengaja, mengatakan kejahatannya "sangat serius", metodenya "sangat kejam", dan dampak sosialnya "sangat buruk".

Lhamo adalah broadcaster media sosial populer di daerah barat daya Jinchuan, Sichuan.

Ia memiliki ratusan ribu pengikut di Douyin, TikTok versi China.

Lhamo
Lhamo (Weibo)

Video-videonya memperlihatkan kehidupannya sehari-hari tanpa memperlihatkan adanya kasus kekerasan.

Pengikutnya hanya melihat pemandangan indah pedesaan, di mana Lhamo memetik tanaman obat, berjalan melalui pegunungan, memasak makan malam dan bekerja di sekitar rumahnya.

Apa yang tidak terlihat oleh follower-nya adalah perjuangannya untuk melindungi dirinya dan anak-anaknya dari mantan suaminya yang kejam yang telah dua kali dia ceraikan.

Konten Lhamo di media sosial
Konten Lhamo di media sosial (Weibo)

Lhamo pernah bercerai dari Tang tapi mantan suaminya itu berhasil merayunya untuk rujuk kembali.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas