Tribun

Penculikan 17 Misionaris di Haiti, Anggota Geng Minta Tebusan Rp 14 Miliar per Kepala

Geng Haiti yang menculik 17 misionaris dari AS dan 1 dari Kanada meminta tebusan $1 juta (sekitar Rp14 miliar) per kepala

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Arif Fajar Nasucha
Penculikan 17 Misionaris di Haiti, Anggota Geng Minta Tebusan Rp 14 Miliar per Kepala
Richard PIERRIN / AFP
Seorang pria berjalan di dekat ban yang dibakar setelah pemogokan umum yang diluncurkan oleh beberapa asosiasi dan perusahaan profesional untuk mengecam ketidakamanan di Port-au-Prince pada 18 Oktober 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Geng Haiti yang menculik 17 misionaris dari AS dan 1 dari Kanada meminta tebusan $1 juta (sekitar Rp14 miliar) per kepala, ungkap pejabat Haiti seperti yang dilansir Independent.

17 orang yang diculik itu, yang salah satunya bayi berusia 8 bulan, dibawa oleh geng "400 Mawozo" pada hari Sabtu (16/10/2021).

Mereka diculik di tengah perjalanan pulang dari panti asuhan di Croix-des-Bouquets, pinggiran timur laut ibu kota Port-au-Prince, kata pejabat.

Menteri Kehakiman Haiti Liszt Quitel mengatakan pada hari Senin bahwa para misionaris ditahan di sebuah rumah persembunyian di luar pinggiran kota oleh geng.

Quitel mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa polisi Haiti dan FBI telah melakukan kontak dengan anggota geng.

Negosiasi diperkirakan dapat berlangsung selama berminggu-minggu.

Baca juga: Pemogokan Umum di Haiti setelah 17 Misionaris Diculik Geng, Jalan-jalan Tampak Kosong

Baca juga: 17 Misionaris Diculik Anggota Geng di Haiti, Lima di Antaranya Anak-anak

File foto yang diambil pada 10 Desember 2020, memperlihatkan warga Haiti berdemonstrasi di Port-au-Prince, di Hari Hak Asasi Manusia Internasional, menuntut hak mereka untuk hidup dalam menghadapi meningkatnya penculikan yang dilakukan oleh geng.
File foto yang diambil pada 10 Desember 2020, memperlihatkan warga Haiti berdemonstrasi di Port-au-Prince, di Hari Hak Asasi Manusia Internasional, menuntut hak mereka untuk hidup dalam menghadapi meningkatnya penculikan yang dilakukan oleh geng. (Valerie Baeriswyl / AFP)

Para misionaris tersebut berasal dari Christian Aid Ministries (CAM) yang berbasis di Ohio, AS.

CAM mengkonfirmasi penculikan tersebut pada hari Minggu dalam sebuah pernyataan, menyebut bahwa mereka yang diculik adalah 5 pria, 7 wanita, dan 5 anak-anak.

Kelima anak tersebut termasuk bayi berusia 8 bulan dan empat anak di bawah umur lainnya berusia 3, 6, 14, dan 15 tahun.

Dan Hooley, mantan direktur lapangan untuk Christian Aid Ministries di Haiti, mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa semua misionaris yang diculik diperkirakan berada di kendaraan yang sama.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas