Tribun

Konflik di Afghanistan

Pentagon: ISIS-K di Afghanistan Bisa Menyerang AS dalam Waktu 6 Bulan

Pentagon menilai kelompok militan Islamic State (IS) di Afghanistan atau ISIS-K memiliki kemampuan untuk menyerang AS dalam waktu 6 bulan.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Pentagon: ISIS-K di Afghanistan Bisa Menyerang AS dalam Waktu 6 Bulan
AFP/AAMIR QURESHI
Unit pasukan khusus pejuang Taliban Fateh (kiri), berjaga bersama dengan pejuang lainnya di sebuah jalan di Kabul pada 29 Agustus 2021, saat ancaman bom bunuh diri menggantung di fase terakhir operasi pengangkutan udara militer AS dari Kabul, dengan Presiden Joe Biden memperingatkan serangan lain sangat mungkin terjadi sebelum evakuasi berakhir. AFP/Aamir QURESHI 

TRIBUNNEWS.COM - Komunitas intelijen AS menilai kelompok militan Islamic State (IS) di Afghanistan atau ISIS-K memiliki kemampuan untuk menyerang AS dalam waktu 6 bulan.

Dilansir Reuters, pejabat senior Pentagon juga mengatakan dalam Kongres pada Selasa (26/10/2021) bahwa kelompok teroris itu punya niat untuk melakukan serangan. 

Pernyataan dari Colin Kahl ini merupakan peringatan terbaru bahwa Afghanistan masih menjadi sumber masalah keamanan bagi AS.

Diketahui pada Agustus lalu, Amerika Serikat bersama sekutu menarik pasukannya untuk mengakhiri invasi 20 tahun dalam Perang Afghanistan.

Taliban sendiri merupakan musuh bagi ISIS-K di Afghanistan.

Baca juga: Teror Bom Guncang Ibu Kota Uganda, Kelompok ISIS Klaim Bertanggung Jawab

Baca juga: Dalam Cengkeraman Taliban, Afghanistan Dinilai Berada di Ambang Kehancuran

ISIS-K
ISIS-K (Washington Examiner)

Sudah beberapa kali ISIS-K melancarkan bom bunuh diri pasca pasukan asing pergi dari Afghanistan.

Salah satu yang terbaru yakni pengeboman di masjid minoritas Syiah serta pemenggalan seorang anggota milisi Taliban di Kota Jalalabad.

Di hadapan Komite Angkatan Bersenjata di Senat, Kahl mengatakan belum jelas apakah Taliban memiliki kapasitas untuk memerangi ISIS-K secara efektif saat ini.

Sebelumnya selama melakukan operasi, AS memerangi Taliban serta kelompok militan lainnya di Afghanistan seperti ISIS-K dan Al Qaeda.

"Ini adalah penilaian kami bahwa Taliban dan ISIS-K adalah musuh bebuyutan," kata Kahl.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas