Tribun

Suriah Puji Jenderal Iran yang Bantu Pimpin Perang Lawan Teroris

Qaffari, sesudah Jenderal Qassem Soleimani, adalah tokoh populer dan memiliki peran penting dalam membangun hubungan kuat Teheran dan Damaskus.

Editor: Setya Krisna Sumarga
Suriah Puji Jenderal Iran yang Bantu Pimpin Perang Lawan Teroris
AFP/OMAR HAJ KADOUR
Tentara Turki mengawasi ketika kendaraan militer patroli Rusia-Turki melewati jalan raya M4 di pinggiran kota Ariha yang dikuasai pemberontak di provinsi Idlib barat laut Suriah pada 7 Mei 2020. - (Foto oleh Omar HAJ KADOUR / AFP ) 

TRIBUNNEWS.COM, DAMASKUS - Berbagai kelompok Suriah dari semua strata sosial telah mengadakan acara perpisahan hangat untuk Jenderal Javad Qaffari, perwira Iran pemimpin bantuan teknis Iran ke Suriah.

Qaffari, sesudah Jenderal Qassem Soleimani, adalah tokoh populer dan memiliki peran penting dalam membangun hubungan kuat Teheran dan Damaskus.

Ahli politik terkemuka Masoud Asadollahi, mengatakan upaya anti-teror jenderal Iran itu telah dipuji di sejumlah kegiatan elite Suriah.

Menteri Pertahanan Suriah Jenderal Ali Abdullah Ayyoub memujinya di hadapan para perwira senior Angkatan Darat Suriah, serta Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) dan kelompok perlawanan Hizbullah Lebanon.

Asadollahi menunjukkan media asing telah menerbitkan analisis palsu yang berusaha menggambarkan penghentian misi Jenderal Qaffari sebagai keputusan Presiden Suriah Bashar Assad atas desakan Menlu Uni Emirat Arab (UEA) Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan.

Kunjungan diplomat Emirat itu telah dirancang sebelumnya dan perjalanannya ke Damaskus tidak ada hubungannya dengan jenderal Iran, yang telah diganti sebulan sebelumnya.

Penegasan disampaikan Sekretaris Jenderal Hizbullah Seyed Hassan Nasrallah, yang telah menggambarkan perjalanan tersebut. sebagai pengumuman resmi kekalahan plot yang ditetaskan kelompok takfiri melawan Suriah.

Komandan Ketiga Iran di Konflik Suriah 

Jenderal Qaffari adalah komandan ketiga pasukan Iran di Suriah, setelah Mayor Jenderal Hossein Hamedani, yang jadi martir dalam serangan teroris ISIL di kota Aleppo, Suriah Utara pada 7 Oktober 2015. Komandan kedua Brigadir Jenderal Mohammad Jafar Asadi.

Dia melanjutkan dengan mengatakan Jenderal Qaffari memulai misi anti-terornya pada awal krisis Suriah dan memainkan peran utama dalam pembebasan distrik barat di daerah Ghouta di Damaskus.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas