Tribun
Deutsche Welle

Jerman Berduka atas 100.000 Kematian karena COVID-19

Jerman sedang berduka. Menurut data dari Robert Koch Institute (RKI), 100.000 orang telah meninggal karena COVID-19.

Kerstin kehilangan ayahnya yang berusia 83 tahun karena COVID-19 setahun lalu. Dia meninggal di rumah sakit.

"Saya yakin dia tahu kami ada di sana," kata Kerstin kepada DW. "Bahkan jika aku hanya bisa membelai keningnya dengan tanganku yang mengenakan sarung tangan."

Kerstin tinggal di Düsseldorf — berjarak 600 kilometer dari orang tuanya yang bermukim di Berlin. Terlepas dari penularan virus dan pembatasan jarak sosial yang ketat, rumah sakit meneleponnya untuk menawarkan kunjungan terakhir.

"Setidaknya saya ingin mengucapkan selamat tinggal kepada ayah saya," katanya.

Ayah Kerstin dibawa ke rumah sakit karena penyakit tuberkulosis dan baru tertular virus corona beberapa hari kemudian. Sekarang dia adalah salah satu dari 100.000 orang Jerman - menurut angka dari Institut Pengendalian Penyakit Robert Koch (RKI) - yang meninggal karena virus corona.

Perawat juga merasakan derita. Mereka telah berjuang selama pandemi hingga kesehatan memburuk. "Kita semua takut mati," perawat Rita Kremers menjelaskan kepada DW.

Seorang rekannya meninggal di ICU, katanya, enam minggu setelah infeksi corona. "Ini benar-benar menyentuh Anda, ketika ada orang yang Anda kenal meninggal," katanya.

Penghormatan bagi korban meninggal COVID-19

Jerman mengadakan acara peringatan resmi untuk menghormati orang yang meninggal karena COVID-19. Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier bertemu dengan keluarga korban pada April lalu. Pada saat itu, jumlah korban tewas lebih dari 70.000. Beberapa minggu kemudian, dia membuat pernyataan ketika jumlahnya naik menjadi 80.000.

"Beban pandemi ini melelahkan dan kita berjuang mencari jalan yang tepat. Makanya kita perlu jeda sejenak," katanya saat itu.

Halaman
123
Sumber: Deutsche Welle
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas