Tribun

Ekonomi Jepang Membaik 4 Bulan Terakhir Tapi 77,4% Masyarakat Merasa Harga-harga Melambung

survei Bank of Japan (BOJ) menunjukkan 77,4% masyarakat Jepang merasa harga-harga melambung tinggi saat ini.

Editor: Johnson Simanjuntak
Ekonomi Jepang Membaik 4 Bulan Terakhir Tapi 77,4% Masyarakat Merasa Harga-harga Melambung
Yomiuri
Kantor sekretariat kabinet Jepang di Nagatacho Tokyo 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Survei Pengamat Ekonomi dari Kantor Kabinet menanyakan kepada para pekerja bagaimana perasaan ekonomi, indeks yang menunjukkan keadaan ekonomi saat ini bulan Desember 2021 adalah 56,4, naik 0,1 poin dari bulan sebelumnya.

Berarti membaik 4 bulan berturut-turut sejak September 2021.

Meskipun demikian survei Bank of Japan (BOJ) menunjukkan 77,4% masyarakat Jepang merasa harga-harga melambung tinggi saat ini.

Survei Pengamat Ekonomi dari kantor kabinet Jepang  adalah indeks lebih dari 2.000 orang yang bekerja, berdasarkan perasaan ekonomi mereka dibandingkan dengan tiga bulan lalu.

Dalam survei yang dilakukan pada tanggal 25 hingga 31 Desember 2021,  indeks yang menunjukkan keadaan perekonomian saat ini adalah 56,4, naik 0,1 poin dari bulan sebelumnya dan membaik selama 4 bulan berturut-turut.

Bahkan lebih tinggi dari indeks pada November tahun lalu, yang merupakan  tertinggi dalam delapan tahun, dan merupakan level tertinggi kedua sejak 2002 ketika perbandingan memungkinkan dilakukan.

Selama periode survei, tampaknya jumlah orang yang terinfeksi virus corona baru telah mereda secara nasional, dan sebuah department store di wilayah Kanto Selatan mengatakan bahwa "berita dan kue Natal baik-baik saja." Selain itu, perusahaan perjalanan (travel) di Hokkaido mengatakan, "Jumlah pengguna pesawat meningkat. Permintaan hidup seperti mudik dan permintaan wisata musim dingin juga pulih."

Kantor Kabinet mempertahankan penilaian utama bahwa "efek dari virus corona baru tetap ada, tetapi meningkat," dengan mengatakan bahwa tidak ada perubahan besar dalam keadaan ekonomi saat ini.

Di sisi lain, indeks yang menanyakan tentang masa depan ekonomi dua hingga tiga bulan kemudian adalah 49,4, yaitu 4 poin lebih rendah dari bulan sebelumnya, memburuk untuk bulan kedua berturut-turut karena kekhawatiran tentang varian  Omicron dan kenaikan harga minyak mentah dan bahan baku. 

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas