Tribun

AS Kirim Jet Tempur ke UEA Setelah Serangan Rudal Houthi Yaman

AS mengirim kapal perusak berpeluru kendali dan jet tempur ke Uni Emirat Arab (UEA), setelah serangan rudal oleh Houthi Yaman.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
zoom-in AS Kirim Jet Tempur ke UEA Setelah Serangan Rudal Houthi Yaman
national interest
Jet tempur siluman F-35 disebut sebagai salah satu jet tempur tercanggih saat ini, karena teknologi silumannya. - AS kirim jet tempur ke UEA, setelah serangan rudal oleh Houthi Yaman. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) akan mengirim kapal perusak berpeluru kendali dan jet tempur generasi kelima ke Uni Emirat Arab (UEA).

Itu dilakukan setelah serangan rudal oleh pemberontak Houthi Yaman baru-baru ini, kata pejabat tinggi militer Washington.

Houthi Yaman telah mengklaim tiga serangan rudal dan pesawat tak berawak di UEA sejak 17 Januari.

Dalam panggilan telepon pada hari Selasa (1/2/2022), Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan kepada Putra Mahkota Abu Dhabi Abu bin Zayed Al Nahyan bahwa Pentagon akan mengirim kapal perusak berpeluru kendali USS Cole untuk bermitra dengan Angkatan Laut UEA sebelum melakukan kunjungan pelabuhan di Abu Dhabi, sebagaimana diberitakan oleh Al Jazeera.

Baca juga: Mengapa Houthi Yaman Serang Uni Emirat Arab? Ini Penjelasannya

Baca juga: UEA Cegat Rudal Houthi Yaman yang Ditembakkan saat Kunjungan Presiden Israel

Austin juga mengatakan kepada putra mahkota bahwa Washington akan mengerahkan pesawat tempur generasi kelima, klasifikasi yang mencakup jet tempur F-22 Raptor dan F-35 Lighting II buatan AS ke UEA untuk membantu melawan ancaman saat ini, menurut pembacaan percakapan yang dirilis oleh Pentagon.

Dia menambahkan pengerahan itu adalah sinyal yang jelas bahwa Amerika Serikat berdiri dengan UEA sebagai mitra strategis lama.

Pengumuman itu muncul setelah UEA mengalami serangan rudal ketiga dalam beberapa pekan terakhir pada hari Senin (31/1/2022), di mana AS mengerahkan pencegat Patriot untuk digagalkan, menurut juru bicara Gedung Putih Jen Psaki.

Pentagon kemudian mengatakan rudal permukaan-ke-udara UEA menghantam rudal yang masuk.

Sementara UEA, yang tidak berbatasan langsung dengan Yaman, belum menjadi target utama serangan Houthi sejak 2015, ketika mulai bertempur di Yaman sebagai bagian dari koalisi militer pimpinan Saudi yang mendukung pemerintah negara yang diakui secara internasional.

Serangan 17 Januari oleh Houthi tampaknya menandakan pergeseran strategis yang berbeda untuk kelompok pemberontak.

Serangan drone dan rudal itu menargetkan fasilitas minyak dan bandara Abu Dhabi, menewaskan tiga pekerja asing.

Hal itu memicu serangan serangan udara terhadap sasaran Houthi di Yaman.

Tujuh hari kemudian, pada 24 Januari, pasukan AS yang ditempatkan di pangkalan udara al-Dhafra Abu Dhabi juga menembakkan pencegat Patriot selama serangan rudal yang memaksa tentara bergegas ke bunker untuk berlindung.

Dua rudal balistik ditembak jatuh di atas kota dan tidak ada yang dilaporkan terluka dalam serangan itu.

Warga Yaman memeriksa kerusakan menyusul serangan udara semalam oleh koalisi pimpinan Saudi yang menargetkan ibu kota yang dikuasai pemberontak Houthi, Sanaa, pada 18 Januari 2022. - Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi pemberontak Houthi Yaman mengatakan telah meluncurkan serangan udara yang menargetkan wilayah yang dikuasai pemberontak. ibukota Sanaa setelah serangan mematikan terhadap sekutu koalisi Abu Dhabi. (Photo by MOHAMMED HUWAIS / AFP)
Warga Yaman memeriksa kerusakan menyusul serangan udara semalam oleh koalisi pimpinan Saudi yang menargetkan ibu kota yang dikuasai pemberontak Houthi, Sanaa, pada 18 Januari 2022. - Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi pemberontak Houthi Yaman mengatakan telah meluncurkan serangan udara yang menargetkan wilayah yang dikuasai pemberontak. ibukota Sanaa setelah serangan mematikan terhadap sekutu koalisi Abu Dhabi. (Photo by MOHAMMED HUWAIS / AFP) (AFP/MOHAMMED HUWAIS)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas