Tribun

Penembakan di Gereja California: Motif Pelaku karena Benci Terhadap Taiwan

Penyelidik Amerika Serikat mengatakan, pelaku penembakan di gereja California dimotivasi oleh kebencian terhadap Taiwan.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Nuryanti
zoom-in Penembakan di Gereja California: Motif Pelaku karena Benci Terhadap Taiwan
AFP
Pita polisi memblokir lokasi penembakan di Gereja Presbyterian Jenewa pada 15 Mei 2022 di Laguna Woods, California. - Pelaku penembakan di gereja California bermotif kebencian terhadap Taiwan. 

TRIBUNNEWS.COM - Penyelidik Amerika Serikat mengatakan, seorang pria pelaku penembakan di gereja California dimotivasi oleh kebencian terhadap negara Taiwan dan penduduknya, Senin (16/5/2022).

Pelaku menggembok sebuah gereja dan menembaki jemaat Taiwan-Amerika, menewaskan satu orang dan melukai lima orang lainnya.

David Chou menutup pintu dengan menggunakan rantai dan lem super saat lusinan umat paroki menikmati perjamuan pasca kebaktian di gereja di Laguna Woods, California, Amerika Serikat.

Pria berusia 68 tahun itu juga menyembunyikan tas berisi bom Molotov dan amunisi cadangan di sekitar gedung.

Setelah itu, dia melepaskan tembakan dengan dua pistol, yang menurut penyelidik adalah upaya "metodis" untuk melakukan pembantaian.

"Kami tahu dia merumuskan strategi yang ingin dia terapkan," kata Sheriff Orange County, Don Barnes, dilansir dari CNA.

"Sudah dipikirkan dengan sangat matang dari bagaimana dia mempersiapkan, baik berada di sana, mengamankan lokasi, menempatkan barang-barang di dalam ruangan untuk mengabadikan korban tambahan jika dia memiliki kesempatan," jelasnya.

Baca juga: Pelaku Penembakan di Buffalo yang Tewaskan 10 Orang Kulit Hitam Rencanakan Serangan Sejak November

Baca juga: Penembakan di Gereja California Tewaskan Satu Orang dan Lima Lainnya Terluka

Chou, yang bekerja sebagai penjaga keamanan di Las Vegas, melancarkan serangan karena "kebencian bermotivasi politik ... (dan) kesal dengan ketegangan politik antara China dan Taiwan".

Sheriff Barnes mengatakan Chou adalah warga negara AS yang berimigrasi dari China.

Sementara itu, seorang pejabat di kantor perdagangan Taiwan di Los Angeles mengatakan kepada AFP bahwa ia lahir di Taiwan pada tahun 1953.

Taiwan telah diperintah secara independen sejak berakhirnya perang saudara pada tahun 1949.

Taiwan memiliki pemerintahan dan militernya sendiri yang dipilih secara demokratis.

China mengklaim Taiwan sebagai miliknya, bersikeras itu adalah provinsi pemberontak yang suatu hari akan dibawa ke tumit.

Rincian muncul pada hari Senin tentang kepahlawanan seorang umat paroki, yang menyerang Chou saat dia mulai menembak.

Polisi menyelidiki lokasi penembakan di Gereja Presbyterian Jenewa pada 15 Mei 2022 di Laguna Woods, California.
Polisi menyelidiki lokasi penembakan di Gereja Presbyterian Jenewa pada 15 Mei 2022 di Laguna Woods, California. (AFP)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas