Tribun

Pasukan Prancis Tangkap Tokoh Senior ISIS, Oumeya Ould Albakaye di Mali

Pasukan Prancis yang beroperasi di perbatasan antara Mali-Niger telah menangkap seorang tokoh senior kelompok bersenjata Negara Islam di Sahara Besar

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
zoom-in Pasukan Prancis Tangkap Tokoh Senior ISIS, Oumeya Ould Albakaye di Mali
FLORENT VERGNES / AFP
Tentara Prancis dari operasi Barkhane melipat bendera Prancis setelah diturunkan dari tiang bendera pangkalan militer Barkhane selama upacara serah terima kepada tentara Mali di Timbuktu, pada 14 Desember 2021. Diketahui, pasukan Prancis yang beroperasi di perbatasan antara Mali-Niger telah menangkap seorang tokoh senior kelompok bersenjata Negara Islam di Sahara Besar. 

TRIBUNNEWS.COM - Pasukan Prancis yang beroperasi di perbatasan antara Mali dan Niger telah menangkap seorang tokoh senior kelompok bersenjata Negara Islam di Sahara Besar (ISGS), kata pihak berwenang di Paris.

Dilansir Al Jazeera, dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada Rabu (15/6/2022), Kementerian Angkatan Bersenjata Prancis mengatakan, Oumeya Ould Albakaye ditangkap semalam pada 11-12 Juni oleh Operasi Barkhane.

Operasi Barkhane merupakan sebuah operasi militer Prancis yang dikerahkan di wilayah Sahel sejak 2013.

"Pada malam 11-12 Juni, operasi pasukan Barkhane memungkinkan penangkapan Oumeya Ould Albakaye, seorang tokoh senior Negara Islam di Sahara Besar (ISGS)," kata juru bicara kepala staf kepada AFP, dikutip France24.

Baca juga: Kisah Wanita Pengantin ISIS, Kabur Dari Inggris Saat 15 Tahun Kini Terancam Hukuman Mati

Baca juga: Pengantin ISIS Shamima Begum Takut Dieksekusi Jika Diadili di Suriah, Ingin Kembali ke Inggris

Operasi Barkhane
Tentara Prancis dari operasi Barkhane melipat bendera Prancis setelah diturunkan dari tiang bendera pangkalan militer Barkhane selama upacara serah terima kepada tentara Mali di Timbuktu, pada 14 Desember 2021.

Interogasi berlangsung beberapa hari

Menurut pernyataan itu, aksi militer yang dimulai beberapa minggu lalu, melibatkan angkatan udara dan satu unit darat.

Tentara menambahkan bahwa beberapa ponsel dan senjata telah disita.

Albakaye akan ditahan oleh pasukan Prancis untuk diinterogasi selama beberapa hari, kemudian diserahkan kepada pihak berwenang Mali, tambah militer.

ISGS didirikan pada 2015

Mali telah dilanda kekerasan selama satu dekade, terutama di wilayahnya yang berbatasan dengan Niger dan Burkina Faso.

Pada 2013, Prancis melakukan intervensi untuk membasmi pemberontakan di utara.

Baca juga: Ini Dia Wanita AS Pentolan Batalyon Khusus ISIS di Raqqa Suriah

MALI_Albakaye
Pasukan Prancis yang beroperasi di perbatasan antara Mali dan Niger telah menangkap seorang tokoh senior kelompok bersenjata Negara Islam di Sahara Besar (ISGS), kata pihak berwenang di Paris.

Namun, para pemberontak berkumpul kembali untuk menyerang pusat negara yang bergejolak, memulai pemberontakan yang tidak dapat dihentikan oleh Presiden terpilih Ibrahim Boubacar Keita.

ISGS didirikan pada 2015 oleh Adnan Abu Walid al-Sahrawi yang terbunuh September lalu.

Pada Agustus 2020, protes terhadap Keita memuncak dalam kudeta oleh kolonel yang tidak puas di tentara Mali – sebuah langkah yang diikuti oleh pengambilalihan militer kedua pada Mei 2021.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas