Tribun

Krisis Myanmar

Pemimpin Junta Myanmar Perpanjang Keadaan Darurat Selama 6 Bulan

Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing umumkan perpanjang keadaan darurat Myanmar selama 6 bulan.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
zoom-in Pemimpin Junta Myanmar Perpanjang Keadaan Darurat Selama 6 Bulan
AFP
Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing. Pimpinan Junta Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing mengumumkan akan memperpanjang keadaan darurat di negara itu selama enam bulan. 

TRIBUNNEWS.COM - Pimpinan Junta Myanmar, Jenderal Senior Min Aung Hlaing akan memperpanjang keadaan darurat di negara itu selama enam bulan.

Dewan Administrasi Negara (SAC) yang berkuasa pertama kali mengumumkan keadaan darurat setelah Jenderal Senior Min Aung Hlaing merebut kekuasaan dalam kudeta pada Februari 2021.

Dalam kudeta tersebut, pemerintahan Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis digulingkan oleh Min Aung Hlaing.

Dikutip Al Jazeera, Min Aung Hlaing akan memperpanjang keadaan darurat setelah dewan pertahanan dan keamanan nasional militer mendukung penuh proposal tersebut,demikian laporan dari media pemerintah pada Senin (1/8/2022).

"Di negara kita, kita harus terus memperkuat 'sistem demokrasi multi-partai yang asli dan disiplin' yang merupakan keinginan rakyat," tulis surat kabar Global New Light yang dikelola negara mengutip pernyataan Min Aung Hlaing.

Eksekusi 4 aktivis anti-kudeta

Pengumuman itu muncul setelah SAC pada bulan lalu mengumumkan eksekusi empat aktivis anti-kudeta.

Baca juga: Myanmar Witness Ungkap Junta Gunakan Pesawat Buatan Rusia untuk Menyerang Warga Sipil

(FILES) File foto ini diambil pada 13 Januari 2012 menunjukkan Kyaw Min Yu (tengah), yang dikenal sebagai Jimmy, dan istrinya Ni Lar Thein (kiri) menggendong anaknya, keduanya anggota kelompok mahasiswa Generasi 88, merayakan kedatangan mereka di bandara internasional Yangon setelah mereka dibebaskan dari penahanan. Junta Myanmar telah mengeksekusi empat tahanan termasuk seorang mantan anggota parlemen dari partai Aung San Suu Kyi, kata media pemerintah pada 25 Juli 2022, dalam penggunaan hukuman mati pertama negara itu dalam beberapa dekade.
(FILES) File foto ini diambil pada 13 Januari 2012 menunjukkan Kyaw Min Yu (tengah), yang dikenal sebagai Jimmy, dan istrinya Ni Lar Thein (kiri) menggendong anaknya, keduanya anggota kelompok mahasiswa Generasi 88, merayakan kedatangan mereka di bandara internasional Yangon setelah mereka dibebaskan dari penahanan. Junta Myanmar telah mengeksekusi empat tahanan termasuk seorang mantan anggota parlemen dari partai Aung San Suu Kyi, kata media pemerintah pada 25 Juli 2022, dalam penggunaan hukuman mati pertama negara itu dalam beberapa dekade. (Soe Than WIN / AFP)

Di antaranya termasuk sekutu dekat peraih Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi, yang menuai kecaman dari kelompok-kelompok hak asasi dan negara-negara termasuk Amerika Serikat, Jepang dan Asosiasi Bangsa Asia Tenggara.

Lebih jauh, juru bicara kelompok aktivis Justice For Myanmar, Yadanar Maung mengatakan, perpanjangan itu tidak memiliki dasar hukum.

“Sangat penting bahwa masyarakat internasional menolak kepalsuan ini, memaksakan konsekuensi nyata pada junta dan meminta pertanggungjawaban atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang berkelanjutan,” kata Maung kepada Al Jazeera.

“Kampanye teror junta dan keputusan palsunya dimungkinkan oleh aliran senjata dan dana, yang harus segera dipotong melalui embargo senjata global dan sanksi yang ditargetkan, termasuk pendapatan minyak dan gas, dan bahan bakar jet.”

Tindakan keras diberlakukan terhadap protes damai Myanmar

Myanmar telah terlibat dalam kekacauan sejak kudeta, dengan konflik meletus di seluruh negeri setelah tindakan keras oleh pihak berwenang terhadap sebagian besar protes damai di kota-kota.

Min Aung Hlaing telah membenarkan kudeta dengan menuduh kecurangan pemilih yang meluas selama pemilihan umum November 2020.

Baca juga: Amerika, Jepang, China hingga HRW Kecam Tindakan Myanmar Eksekusi 4 Aktivis Anti-kudeta

Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing tiba di  Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Provinsi Banten, Sabtu (24/4/2021) sekira pukul 11.00 WIB.
Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Provinsi Banten, Sabtu (24/4/2021) sekira pukul 11.00 WIB. (Capture Youtube Sekretariat Presiden)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas