Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Kapal Sewaan PBB Pertama Inisiatif Program Pangan Dunia Bawa Gandum Ukraina Berlayar ke Afrika

Kapal sewaan PBB inisiatif WFP berlayar menuju Afrika, memuat 23.000 metrik ton biji-bijian Ukraina.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Miftah
zoom-in Kapal Sewaan PBB Pertama Inisiatif Program Pangan Dunia Bawa Gandum Ukraina Berlayar ke Afrika
pexels.com
Ilustrasi tanaman gandum. Kapal sewaan PBB inisiatif WFP berlayar menuju Afrika, memuat 23.000 metrik ton biji-bijian Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah kapal sewaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang memuat 23.000 metrik ton biji-bijian Ukraina berlayar dari pelabuhan Laut Hitam.

Berlayarnya kapal tersebut menandai keberangkatan pertama dari inisiatif Program Pangan Dunia (WFP) untuk membantu negara-negara yang menghadapi kelaparan.

Komandan Pemberani berbendera Lebanon pada Minggu (14/8/2022) meninggalkan pelabuhan Pivdennyi, di kota Yuzhne, menurut Gubernur regional Maksym Marchenko.

Dikutip Al Jazeera, PBB berencana untuk berlayar ke Djibouti, di mana biji-bijian akan dibongkar dan dipindahkan ke Ethiopia, salah satu dari lima negara yang dianggap PBB berisiko kelaparan.

"Hari ini sangat positif," kata koordinator WFP Ukraina Denise Brown kepada The Associated Press.

“Kami sangat, sangat berharap bahwa semua aktor di sekitar kesepakatan ini akan bersatu dalam apa yang benar-benar menjadi masalah kemanusiaan.”

Baca juga: Mengenal Sorgum: Pengganti Gandum yang Akan Jadi Bahan Dasar Mi Instan

Brown mengatakan pihak berwenang sedang mempertimbangkan untuk menggunakan kereta api untuk menambah pengiriman biji-bijian, dan kementerian pertanian Ukraina juga berencana membuka rute truk baru ke Polandia.

Bantu orang di seluruh dunia

Menteri Infrastruktur Ukraina Oleksandr Kubrakov berada di Yuzhne untuk mengawasi pemuatan kapal.

“Saya berharap kapal lain yang dicarter oleh World Food Programme akan datang ke pelabuhan kita. Saya berharap segera ada dua, tiga kapal lagi,” katanya.

Pihak berwenang Ukraina belum merilis rincian tentang kapan Komandan Pemberani akan tiba di Djibouti, dengan alasan masalah keamanan.

Kargo tersebut didanai dengan sumbangan dari WFP, Badan Pembangunan Internasional AS dan beberapa donor swasta.

Baca juga: Rusia Tuding Pasukan Ukraina Tembaki Warga di Dekat PLTN Zaporizhzhia, Satu Warga Sipil Tewas

Ilustrasi tanaman gandum
Ilustrasi tanaman gandum (pexels.com)

Ukraina dan Rusia mencapai kesepakatan dengan Turki pada 22 Juli untuk memulai kembali pengiriman biji-bijian Laut Hitam, mengatasi gangguan ekspor utama yang telah terjadi sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari.

Komandan Pemberani, yang berlabuh di pelabuhan Pivdennyi pada hari Jumat, adalah kapal PBB pertama yang membawa bantuan makanan kemanusiaan yang berlayar sejak Kyiv dan Moskow menandatangani perjanjian tersebut.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas