Tribun

Konflik di Afghanistan

Ledakan Besar Guncang Masjid di Kabul saat Salat Jamaah, 10 Orang Tewas

Ledakan besar serang sebuah masjid di Kabul, Afghanistan saat jamaah sedang salat magrib. 10 orang tewas, termasuk seorang ulama terkemuka.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Whiesa Daniswara
zoom-in Ledakan Besar Guncang Masjid di Kabul saat Salat Jamaah, 10 Orang Tewas
AFP/AAMIR QURESHI
Unit pasukan khusus pejuang Taliban Fateh (kiri), berjaga bersama dengan pejuang lainnya di sebuah jalan di Kabul pada 29 Agustus 2021, saat ancaman bom bunuh diri menggantung di fase terakhir operasi pengangkutan udara militer AS dari Kabul. - Ledakan besar di masjid Kabul saat salat jamaah menewaskan 10 orang. AFP/Aamir QURESHI 

TRIBUNNEWS.COM - Serangan bom besar di sebuah masjid di Kabul, Afghanistan saat jamaah melaksanakan salat magrib, Rabu (17/8/2022).

Akibat ledakan itu, sedikitnya 10 orang tewas, termasuk seorang ulama terkemuka.

Sementara 27 orang lainnya terluka.

Ledakan pada hari Rabu merupakan serangan terbaru yang menyerang Afghanistan sejak Taliban merebut kekuasaan.

Beberapa anak dilaporkan termasuk di antara yang terluka.

Dikhawatirkan jumlah korban masih akan bertambah.

Baca juga: Setahun Taliban Berkuasa: Wanita Afghanistan Masih Tuntut Hak-hak Perempuan hingga Dipukuli Pejuang

Afiliasi lokal kelompok Negara Islam telah meningkatkan serangan yang menargetkan Taliban dan warga sipil sejak pengambilalihan mantan pemberontak Agustus lalu, ketika pasukan AS dan NATO berada di tahap akhir penarikan mereka dari negara itu.

Pekan lalu, ISIS mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan seorang ulama terkemuka Taliban di pusat keagamaannya di Kabul.

Dikutip dari The Guardian, menurut seorang saksi mata, seorang warga di lingkungan Kota Khair Khana di mana Masjid Siddiquiya menjadi sasaran, ledakan pada hari Rabu dilakukan oleh seorang pembom bunuh diri.

Ulama yang dibunuh adalah Mullah Amir Mohammad Kabuli, kata saksi, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Dia menambahkan bahwa lebih dari 30 orang lainnya terluka.

Rumah sakit darurat Italia di Kabul mengatakan, sedikitnya 27 warga sipil yang terluka, termasuk lima anak-anak, dibawa ke sana dari lokasi ledakan bom.

Khalid Zadran, juru bicara yang ditunjuk Taliban untuk kepala polisi Kabul, membenarkan sebuah ledakan di dalam sebuah masjid di Kabul utara.

Baca juga: Taliban Pukuli Wanita Afghanistan dan Lepaskan Tembakan saat Bubarkan Unjuk Rasa

Tetapi dia tidak menyebutkan jumlah korban atau jumlah korban tewas dan luka-luka.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas