Tribun

Pasukan Iran Dilaporkan Tembaki Wajah dan Alat Kelamin Pengunjuk Rasa Wanita

Pasukan keamanan Iran menembaki wajah, payudara dan alat kelamin pengunjuk rasa wanita.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Arif Fajar Nasucha
zoom-in Pasukan Iran Dilaporkan Tembaki Wajah dan Alat Kelamin Pengunjuk Rasa Wanita
AFP/-
Sebuah gambar yang diperoleh AFP pada 21 September 2022, menunjukkan para demonstran Iran turun ke jalan-jalan di ibukota Teheran selama protes untuk Mahsa Amini, beberapa hari setelah dia meninggal dalam tahanan polisi. - Pasukan keamanan Iran menembaki wajah, payudara dan alat kelamin pengunjuk rasa wanita. 

TRIBUNNEWS.COM - Pasukan keamanan Iran menargetkan wanita pada protes anti-rezim dengan tembakan senapan ke wajah, payudara dan alat kelamin mereka, kata petugas medis.

Dokter dan perawat yang merawat para demonstran secara rahasia mengatakan mereka pertama kali mengamati praktik tersebut setelah memperhatikan bahwa wanita sering datang dengan luka yang berbeda dengan pria, yang lebih sering mendapatkan tembakan di kaki, bokong, dan punggung mereka.

Sementara pemadaman internet telah menyembunyikan banyak tindakan keras berdarah terhadap pengunjuk rasa, foto-foto yang diberikan oleh petugas medis menunjukkan luka yang menghancurkan di sekujur tubuh mereka dari apa yang disebut pelet birdshot.

Birdshot ditembakkan oleh pasukan keamanan pada orang-orang dari jarak dekat.

Beberapa foto menunjukkan orang-orang dengan lusinan bola "tembakan" kecil bersarang jauh di dalam daging mereka.

The Guardian telah berbicara dengan 10 profesional medis yang memperingatkan tentang keseriusan cedera yang dapat membuat ratusan pemuda Iran mengalami kerusakan permanen.

Baca juga: Iran Eksekusi Mati Mohsen Shekari, Demonstran yang Ditangkap saat Protes Anti-Pemerintah

Tembakan ke mata wanita, pria dan anak-anak sangat umum, kata mereka.

Seorang dokter dari Provinsi Isfahan tengah mengatakan dia yakin pihak berwenang menargetkan pria dan wanita dengan cara yang berbeda.

Mereka ingin menghancurkan kecantikan wanita, kata dokter itu.

"Saya merawat seorang wanita berusia awal 20-an, yang tertembak di alat kelaminnya dengan dua pelet," kata dokter.

"Sepuluh pelet lainnya bersarang di paha bagian dalamnya. 10 pelet ini dengan mudah dikeluarkan, tetapi dua pelet itu merupakan tantangan, karena terjepit di antara uretra dan lubang vaginanya."

"Ada risiko infeksi vagina yang serius, jadi saya memintanya untuk pergi ke dokter kandungan tepercaya," tambahnya.

"Dia mengatakan dia memprotes ketika sekelompok sekitar 10 agen keamanan berputar-putar dan menembaknya di alat kelamin dan pahanya."

Trauma dengan pengalamannya, dokter mengatakan bahwa dia kesulitan mengatasi stres dan rasa sakit yang dia saksikan.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas