Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Nyeri di Dada Tak Selalu Gejala Serangan Jantung, Mungkin Saja Itu Tanda-tanda GERD

GERD adalah kondisi asam lambung yang naik ke kerongkongan ini, memberi rasa tidak nyaman di sekitar mulut hingga lambung

Nyeri di Dada Tak Selalu Gejala Serangan Jantung, Mungkin Saja Itu Tanda-tanda GERD
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/Hermawan Handaka
Serangan jantung merupakan penyakit mendadak yang memang tidak diawali dengan gejala apapun. Selain keturunan sakit jantung juga bisa disebabkan oleh gaya hidup. Pola hidup yang tidak sehat seperti makan yang berlebihan, mengosumsi alkohol serta merokok adalah kegiatan yang dapat membuat orang mudah terkena risiko penyakit serangan jantung. (Tribun Jateng/ Hermawan Handaka) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Nyeri di bagian dada sudah menjadi keluhan umum yang terjadi di masyarakat kita.

Ada anggapan, nyeri dada adalah gejala penyakit jantung padahal faktanya merupakan tanda penyakit yakni Gastroesophageal Reflux Disease (GERD).

GERD adalah kondisi asam lambung yang naik ke kerongkongan ini, memberi rasa tidak nyaman di sekitar mulut hingga lambung.

"Apabila GERD berlangsung lama akan menyebabkan kerusakan pada lapisan kerongkongan yang memicu timbulnya erosi, penyempitan bahkan kanker kerongkongan,” jelas dr. Hardianto Setiawan, SpPD-KGEH selaku dokter spesialis penyakit dalam dengan subspesialis gastroenterologi dan hepatologi Digestive Clinic Siloam Hospitals Kebon Jeruk (SHKJ) di Jakarta, beberapa waktu lalu.

GERD disebabkan oleh kelainan kerongkongan yang diakibatkan tidak berfungsinya lower esophageal sphinchter (LES) di ujung bawah kerongkongan.

LES berfungsi sebagai “pintu” otomatis yang akan terbuka ketika makanan atau minuman turun ke lambung seperti pada hernia hiatal (bagian atas perut yang menonjol ke bagian permukaan diafragma) membuat makanan mengalir kembali ke kerongkongan.

Gejala dari GERD adalah rasa terbakar pada dada yang kadang menuju kerongkongan disertai dengan naiknya rasa asam ke mulut, nyeri dada mendadak, kesulitan menelan, suara serak, sakit tenggorokan, sering sendawa, karang gigi belakang, sinusitis berulang, dan kembung pada lambung.

 SHKJ menyediakan diagnosis dan pengobatan GERD secara lengkap, berupa konsultasi dan pengobatan dokter di bidang gastroenterologi dan hepatologi yang kompeten, endoskopi saluran cerna bagian atas (tindakan non bedah untuk memeriksa kelainan anatomi, struktural.

Juga  organis yang terdapat pada saluran cerna bagian atas mulai dari mulut sampai usus dua belas jari); dan tindakan pH metri impedance (tindakan untuk mengetahui keasaman, bentuk, dan jumlah reflux yang terjadi).

Tahap terakhir adalah operasi laparaskopi untuk penderita dengan gejala GERD yang parah dan tidak dapat disembuhkan dengan obat.

Ikuti kami di
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas