Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Leonid Rogozov, Dokter yang Nekat Operasi Dirinya Sendiri karena Tak Punya Pilihan Lain

Leonid Rogozov, Dokter yang Nekat Operasi Dirinya Sendiri karena Tak Punya Pilihan Lain

Leonid Rogozov, Dokter yang Nekat Operasi Dirinya Sendiri karena Tak Punya Pilihan Lain
curiosity
Leonid Rogozov saat melakukan pembedahan sendiri 

TRIBUNNEWS.COM - Di pedalaman Antartika, badai salju sedang menerjang. Sekelompok penjelajah yang sedang berada di sana tahu mereka akan menjalani bulan-bulan penuh kegelapan dan suhu dingin yang ekstrem.

Mereka telah melakukan perjalanan selama 36 hari melalui laut dari Rusia sejak 5 November 1960 untuk membangun stasiun Rusia di Antartika dan kapal baru akan kembali setahun kemudian.

Salah satu dari para penjelajah itu adalah dokter bedah dari kota Leningrad, Leonid Ivanovich Rogozov (27 tahun).

Mendadak ia mengalami rasa nyeri yang sangat tajam di bagian perutnya.

Pada 29 April 1961 ia menulis dalam jurnal hariannya, "Sepertinya aku mengalami usus buntu. Tapi aku tak mengatakan pada siapa pun, buat apa membuat takut yang lain? Lagi pula siapa yang bisa menolongku?."

Baca Juga : Selama 14 Tahun 'Bohongi' Pasiennya, Dokter Ini Justru Dipuji dan Buat Banyak Orang Tersentuh dengan Kisahnya

Tak lama kemudian kondisinya terus memburuk, ia jatuh sakit, lemah, dan tidak sadarkan diri. Ada rasa nyeri seolah-seolah terbakar di bagian atas perutnya.

Rogozov tahu, jika ingin bertahan ia harus melakukan operasi atau usus buntunya akan pecah yang bisa membunuhnya.

Namun ia tak mungkin naik kapal kembali ke Rusia dalam kondisi badai salju.

Masalahnya adalah ia merupakan satu-satunya dokter di tim itu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: Intisari
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas