Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Permudah Pasien untuk Booking Dokter dengan Jadwal Pasti

Rumah sakit harus beroperasi penuh dengan menyediakan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat secara paripurna

Permudah Pasien untuk Booking Dokter dengan Jadwal Pasti
ist
Dari kiri : dr. Yusrizal Abubakar, MBA, Head of Partnership SehatQ ; Dewi Bramono, Direktur Pengembangan Business & Kerjasama Strategis SehatQ ; Agung Tri Mulyanto, SKomp, Analis Pengembangan Sistem Informasi Pratama BPJS Kesehatan ; dr. Djoni Darmadjaja, Sp.B., MARS, FinaCS, FICS, Kepala Bidang Teknologi Informasi KARS, dr. Noor Arida Sofiana, MBA Wakil Ketua ARSSI Pusat ; dr. Sulung Mulia Putra, MPH, Kasie Yankes Rujukan dan Krisis DinKes Provinsi DKI Jakarta; drg. Iing Ichsan Hanafi, MARS SekJend ARSSI Pusat 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hingga saat ini, berdasarkan data dari Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS), masih ada 572 rumah sakit yang berpeluang meraih akreditasi, termasuk rumah sakit swasta di dalamnya.

Rumah sakit swasta Tanah Air pun berlomba-lomba meningkatkan kualitas pelayanan bagi pasien dan meraih akreditasi tersebut.

Ratusan rumah sakit di Indonesia ini diharapkan dapat menyusul sebanyak 2.469 rumah sakit yang telah mengantongi akreditasi dari KARS.

Bahkan, sudah ada 12 rumah sakit di Indonesia yang terakreditasi KARS International.

Ada sejumlah syarat yang harus dipenuhi rumah sakit untuk bisa memperoleh akreditasi, tak terkecuali rumah sakit swasta.

Sebagai salah satu syaratnya, rumah sakit harus beroperasi penuh dengan menyediakan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat secara paripurna.

Baca: Sepupu BCL Klarifikasi Soal Busa di Mulut Ashraf Sinclair, Denyut Nadi Tak Terdeteksi Sejak di Rumah

Baca: Anaknya Kembarnya Sakit Meski Belum Genap Berusia 2 Bulan, Syahnaz Sadiqah Mengaku Stres

Baca: Potret Najwa Shihab Saat Kunjungi Kampung Batik Laweyan Solo

“Yang dimaksud paripurna di sini adalah informasi dan pelayanan kesehatan non-stop, selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu,” kata Kepala Bidang Teknologi Informasi KARS, dr. Djoni Darmadjaja, Sp.B., MARS, FinaCS, FICS di Jakarta, Senin (24/2/2020).

Oleh karena itu, kata dia asosiasi pun mendorong rumah sakit swasta di Indonesia untuk meningkatkan layanan kesehatan secara optimal.

Salah satunya melalui penggunaan aplikasi kesehatan sebagai bentuk digitalisasi layanan.

Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia (ARSSI) menjelaskan, pemanfaatan teknologi tersebut akan memangkas sejumlah tahapan yang selama ini diperlukan rumah sakit untuk beroperasi melayani masyarakat.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas