Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penerapan Protokol Perlindungan Kesehatan Anak di Lingkungan Sekolah

Jangan sampai mengabaikan protokol perlindungan kesehatan anak, terutama penerapannya dalam aktivitas keseharian anak.

Penerapan Protokol Perlindungan Kesehatan Anak di Lingkungan Sekolah
Shutterstock
Ilustrasi anak memakai masker. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pandemi Covid-19 yang melanda dunia mendorong budaya hidup bersih dan sehat (PHBS) menjadi suatu keharusan dan kebiasaan baru yang perlu diterapkan semua pihak, khususnya anak.

Hal ini penting karena anak seringkali belum cukup memahami situasi pandemi yang dihadapi, sehingga lalai dalam berperilaku hidup bersih dan sehat sehari-hari.

Deputy President Director Siloam Hospitals Group Caroline Riady mengatakan, pandemi covid-19 membuat banyak pihak berfokus pada penanganan wabah untuk pemulihan ekonomi dan sosial masyarakat, perlindungan terhadap kesehatan anak tidak kalah penting.

Jangan sampai mengabaikan protokol perlindungan kesehatan anak, terutama penerapannya dalam aktivitas keseharian anak seperti sekolah, bermain dan berkreasi.

Baca: Bergulir di Tengah Pandemi, IBL Gelar Simulasi Protokol Kesehatan Lebih Dulu

Baca: Wulan Guritno Ancam Putrinya Kalau Sampai Berani Dugem di Masa Pandemi

“Orangtua, keluarga, dan sekolah sebagai pihak yang paling dekat dengan anak perlu berperan memastikan keamanan anak,” ujar Caroline di Jakarta belum lama ini.

Webinar yang diadakan Sekolah Pelita Harapan (SPH) dan Siloam Hospitals mengangkat tema Health, Habit, Hope: Healthy Child, Family, and School' yang ditujukan untuk publik, khususnya para orangtua.

Selain peran lingkungan sekitar, kata Caroline edukasi dari orang tua dan guru kepada anak juga menjadi solusi mencegah penularan virus.

Anak perlu diberi pemahaman bahaya dari pandemi saat ini dengan penyampaian yang sesuai tanpa menakuti.

Baca: Strategi Mengatasi Ketidakjelasan di Masa Pandemi Covid-19

“Mulai dari mengedukasi mengenai bagaimana bahayanya virus ini. Tak kalah penting adalah bagaimana mengedukasi anak-anak mengenai menjaga diri mereka sendiri,” papar Caroline.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas