Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rata-rata Orang Indonesia 8 Jam Gunakan Internet/Hari, Edukasi Kesehatan Mata Penting Dilakukan

Untuk bermain game sekitar 85 persen orang menggunakan smartphone dan 50 persen menggunakan komputer/PC.

Rata-rata Orang Indonesia 8 Jam Gunakan Internet/Hari, Edukasi Kesehatan Mata Penting Dilakukan
istimewa
Cindy Gunawan, Senior GM Marketing Consumer Health Combiphar di konferensi pers virtual Grand Final Piala Menpora Esports 2020. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Choirul Arifin

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Laporan Digital 2020: Global Digital Overview yang dirilis Data Reportal menyebutkan, rata-rata penduduk Indonesia usia 16-64 tahun menghabiskan hampir 8 jam menggunakan internet.

Sedangkan, untuk bermain game sekitar 85 persen orang menggunakan smartphone dan 50 persen menggunakan komputer/PC.

NewZoo Report 2019 mengungkapkan, Indonesia adalah negara dengan jumlah gamers terbanyak ke-12 di dunia, ada setidaknya 62 juta gamers yang mayoritas adalah generasi milenial.

“Lamanya menatap layar kaca saat bermain game tentunya akan membuat mata kurang berkedip sehingga meningkatkan risiko terjadinya gejala mata kering," ujar Weitarsa Hendarto, Senior Vice President Marketing & International Operations Combiphar dalam keterangan persnya kepada Tribunnews, Rabu (7/10/2020).

Baca: Ramalan Zodiak Kesehatan Besok Kamis 8 Oktober 2020, Capricorn Rileks, Aries Ingat Batasan

Weitarsa menjelaskan, sehubungan dengan temuan tersebut, Combiphar ingin membantu mengedukasi mengatasi gejala mata kering yang dialami anak muda penggemar games atau pun para atlet esports Indonesia, agar mereka bisa bermain dan berprestasi dengan kesehatan mata yang tetap terjaga.

"Sebuah momentum yang tepat melalui ajang Piala Menpora Esports 2020 untuk kami mengedukasi sekaligus mengenalkan gejala mata kering dan cara mengatasinya,” ujar Weitarsa.

Dia menambahkan, Frekuensi berkedip atau blinking rate memiliki peran sangat penting dalam menjaga stabilitas air mata.

Menurut Dr. Nina Asrini Noor, SpM Dokter Spesialis Mata, Dry Eye Service RS Mata JEC, aktivitas visual di hadapan monitor, baik itu komputer, handphone, atau video display terminal (VDT) dalam intensitas yang tinggi dan durasi yang lama, dapat menurunkan frekuensi berkedip.

Baca: Tegal Jadi Wilayah Zona Merah, Wisata Guci Perketat Protokol Kesehatan

Frekuensi berkedip yang normal pada umumnya berkisar antara 12 sampai 15 kali per menit, namun saat melakukan aktivitas visual yang berhadapan dengan layar dapat turun menjadi 5-10 kali per menit.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Choirul Arifin
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas