Tribun Kesehatan

Setiap Tanggal 1 Desember Diperingati Hari AIDS Sedunia, Ketahui Perbedaan Antara HIV dan AIDS

HIV dan AIDS merupakan dua istilah yang berbeda. HIV adalah virus dan AIDS adalah kondisi dimana penyakit HIV berkembang menjadi stadium 3.

Penulis: Faisal Mohay
Editor: Whiesa Daniswara
Setiap Tanggal 1 Desember Diperingati Hari AIDS Sedunia, Ketahui Perbedaan Antara HIV dan AIDS
newsd.in
Hari AIDS Sedunia. Berikut beberapa perbedaan antara HIV dan AIDS yang perlu diketahui. 

TRIBUNNEWS.COM - Setiap tanggal 1 Desember diperingati sebagai Hari AIDS Sedunia.

Dalam peringatan Hari AIDS Sedunia, orang-orang akan menggunakan pita merah sebagai bentuk dukungan kepada para penderita AIDS.

Namun masih banyak yang belum mengerti perbedaan antara HIV dan AIDS.

Baca juga: Arti Simbol Pita Merah di Hari AIDS Sedunia 1 Desember, Simak Makna dan Sejarahnya di Sini!

Baca juga: 20 Ucapan Hari AIDS Sedunia dari Para Tokoh Dunia, Kutipan dalam Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia

Berikut perbedaan antara HIV dan AIDS yang Tribunnews kutip dari Healthline.com:

HIV dan AIDS merupakan dua istilah berbeda.

Diagnosisnya berbeda, tetapi berjalan seiring.

HIV adalah virus yang dapat menyebabkan kondisi yang disebut AIDS atau juga dikenal sebagai HIV stadium 3.

Pada suatu waktu, diagnosis HIV atau AIDS dianggap sebagai hukuman mati. 

Berkat penelitian dan pengembangan pengobatan baru, orang dengan HIV pada tahap apa pun saat ini menjalani kehidupan yang panjang dan produktif.

Penderita HIV yang mengikuti pengobatan antiretroviral secara teratur dapat berharap untuk hidup dalam rentang hidup yang mendekati normal.

Komunitas warga melakukan aksi peringatan hari AIDS Sedunia saat Car Free Day di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, mINGGU (1/12/2019). Aksi tersebut bertujuan untuk menggugah kesadaran masyarakat akan bahaya virus HIV/AIDS dan mengubah stigma negatif serta perlakuan diskriminatif bagi para penderitanya. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Komunitas warga melakukan aksi peringatan hari AIDS Sedunia saat Car Free Day di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, mINGGU (1/12/2019). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Baca juga: Tercatat 77 Orang dengan HIV/AIDS Terpapar Covid-19, 8 Di Antaranya Meninggal Dunia

Baca juga: Penularan HIV/AIDS Dari Ibu Ke Anak Sangat Bisa Dicegah, Begini Caranya

HIV adalah virus

HIV adalah virus yang dapat menyebabkan kerusakan sistem kekebalan. 

Istilah "HIV" adalah singkatan dari human immunodeficiency virus

Nama tersebut menggambarkan virus dan hanya manusia yang dapat tertular.

Virus itu menyerang sistem kekebalan.

Akibatnya, sistem imun tidak dapat bekerja seefektif yang seharusnya.

Baca juga: Jokowi Minta Pemberantasan Stunting hingga HIV/AIDS Harus Tetap Dijalankan

Baca juga: Pandemi Covid-19 Berdampak Terhadap Ketersediaan Obat ARV UntukPenderita HIV/AIDS

Sistem kekebalan kita dapat sepenuhnya menghapus banyak virus dari tubuh kita, tetapi tidak demikian halnya dengan HIV

Namun, pengobatan dapat mengendalikan HIV dengan sangat sukses dengan menghentikan siklus hidup virusnya.

AIDS adalah suatu kondisi

Meskipun HIV adalah virus yang dapat menyebabkan infeksi, AIDS adalah suatu kondisi.

Tertular HIV dapat menyebabkan perkembangan AIDS.

AIDS atau HIV stadium 3, berkembang ketika HIV telah menyebabkan kerusakan serius pada sistem kekebalan.

Ini adalah kondisi kompleks dengan gejala yang berbeda dari orang ke orang.

Gejala HIV stadium 3 terkait dengan infeksi yang mungkin terjadi pada seseorang sebagai akibat dari sistem kekebalan yang rusak yang tidak dapat melawannya.

Dikenal secara kolektif sebagai infeksi oportunistik, termasuk tuberkulosis , pneumonia , dan lainnya.

Jenis kanker tertentu menjadi lebih mungkin bila sistem kekebalan bekerja kurang efektif juga.

Kepatuhan terhadap terapi antiretroviral dapat mencegah HIV stadium 3 berkembang.

Hari AIDS Sedunia, 1 Desember.
Hari AIDS Sedunia, 1 Desember. (UNAIDS)

Baca juga: Fakta Terbaru Virus Corona, Dokter di China Temukan Covid-19 Kombinasi SARS, AIDS & Rusak Paru-paru

Baca juga: Pabrik Obat HIV/AIDS Pertama di Indonesia Berdiri di Semarang, Ini Kata Gubernur Ganjar

HIV tidak selalu berkembang menjadi AIDS

HIV adalah virus, dan AIDS adalah kondisi yang dapat ditimbulkan oleh virus. 

Infeksi HIV tidak selalu berlanjut ke tahap 3.

Faktanya, banyak orang dengan HIV hidup selama bertahun-tahun dan penyakitnya tidak berkembang menjadi AIDS.

Berkat kemajuan pengobatan, orang yang hidup dengan HIV dapat berharap untuk hidup dalam rentang hidup yang hampir normal.

Meskipun seseorang dapat terinfeksi HIV tanpa AIDS, siapa pun yang didiagnosis AIDS telah tertular HIV.

Karena tidak ada obatnya, infeksi HIV tidak pernah sembuh, walaupun AIDS tidak pernah berkembang.

HIV dapat ditularkan dari orang ke orang

Karena HIV adalah virus, ia dapat ditularkan di antara orang-orang seperti virus lainnya. 

AIDS adalah kondisi yang didapat seseorang hanya setelah mereka tertular HIV.

Virus ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui pertukaran cairan tubuh.

Paling umum, HIV ditularkan melalui hubungan seks tanpa kondom atau jarum suntik bersama.

Kurang dari itu, seorang ibu dapat menularkan virus ke anaknya selama kehamilan.

Baca juga: Penularan HIV/AIDS Dari Ibu Ke Anak Sangat Bisa Dicegah, Begini Caranya

Baca juga: Pandemi Covid-19 Berdampak Terhadap Ketersediaan Obat ARV UntukPenderita HIV/AIDS

HIV tidak selalu menimbulkan gejala

HIV biasanya menyebabkan gejala mirip flu sekitar dua hingga empat minggu setelah penularan.

Jangka waktu singkat ini disebut infeksi akut.

Sistem kekebalan mengendalikan infeksi.

Sistem kekebalan tidak dapat sepenuhnya menghilangkan HIV, tetapi dapat mengendalikannya untuk waktu yang lama. 

Selama masa laten ini, yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun, seseorang dengan HIV mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. 

Namun, tanpa terapi antiretroviral, orang tersebut dapat mengembangkan AIDS dan akibatnya akan mengalami banyak gejala yang terkait dengan kondisi tersebut.

Pengobatan dan harapan hidup

Jika HIV berkembang menjadi HIV stadium 3, harapan hidup turun secara signifikan. 

Sulit untuk memperbaiki kerusakan pada sistem kekebalan saat ini.

Infeksi dan kondisi lain, seperti kanker terjadi akibat kerusakan sistem kekebalan yang parah sering terjadi. 

Namun, dengan terapi antiretroviral yang berhasil dan beberapa pemulihan sistem kekebalan, banyak orang dengan HIV stadium 3 hidup lama.

Dengan pengobatan infeksi HIV, orang dapat hidup dengan HIV dan tidak pernah mengembangkan AIDS.

(Tribunnews.com/Mohay)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas