Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Mengetahui Bahaya Bisphenol A yang Terkandung Dalam Plastik

Bisphenol A (BPA) adalah bahan kimia dari plastik yang sering dikaitkan dengan risiko gangguan kesehatan.

Mengetahui Bahaya Bisphenol A yang Terkandung Dalam Plastik
ist
Ilustrasi galon air 

TRIBUNNEWS.COM - Bisphenol A (BPA) adalah bahan kimia dari plastik yang sering dikaitkan dengan risiko gangguan kesehatan.

Plastik BPA disarankan tidak lagi dipakai untuk kemasan plastik minuman dan makanan. Apalagi kemasannya digunakan dalam keadaan panas dan dipakai berulang kali.

Menurut dr Dian Kristiani, Direktur Klinik Dian Perdana Medika, Jawa Tengah, mengingatkan tentang bahaya Bisphenol A yang terkandung di dalam plastik.

“Plastik BPA berbahaya bagi bayi karena terbukti dapat memengaruhi berat badan lahir, perkembangan hormonal, perilaku dan resiko kanker di kemudian hari. Sementara itu, penggunaan plastik BPA juga dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan berikut: sindrom ovarium polikistik (PCOS) persalinan prematur,” tutur Dr Dian Kristiani.

Baca juga: Galon Sekali Pakai Berpotensi Berdayakan Jutaan Masyarakat dengan Memungut dan Mendaurulang

Akan tetapi, menurut Dr Dian Kristiani, ketergantungan manusia kepada plastik sangat tinggi.   

Maka dari itu harus pandai–pandai memilih plastik yang aman bagi kesehatan.

Begitu juga memilih makanan atau minuman, pilihlah yang sudah menggunakan plastik yang aman. Tidak menganudng BPA. Alias, BPA free.

“Bahan BPA merupakan bahan yang telah lama digunakan untuk mengeraskan plastik, termasuk botol minuman dan kotak tempat makanan yang dapat dipakai ulang. Bahan ini juga umumnya terdapat pada kaleng susu formula untuk mencegah karat, botol susu bayi, dan beberap perlengkapan balita,” tandas dr Dian Kristiani. 

Baca juga: Produk Galon Plastik Air Minum Isi Ulang Dinilai Mengandung BPA

"Yang lebih bahaya lagi, kalau yang kita konsumsi sehari-hari, yaitu di galon kemasan isi ulang yang bahan galon-nya mengandung BPA," pesan dokter Dian.

Lebih jauh, menurut Iwan Nefawan, Ahli Kesehatan Lingkungan, Kementerian Kesehatan mengatakan, Plastik BPA itu Bisphenol A adalah zat tambahan kimia untuk pembuatan kemasan plastik berbahan PVC (kode3) dan PC (kode 7).

Halaman
123
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas