Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

John Kenedy Azis: Obesitas Regulasi Harus Segera Diakhiri Lewat RUU Cipta Kerja

John Kenedy Azis juga melihat “gemuknya” regulasi tersebut, satu sama lain bukan hanya tumpang tindih tetapi juga saling kontradiktif.

John Kenedy Azis: Obesitas Regulasi Harus Segera Diakhiri Lewat RUU Cipta Kerja
Kompas.com
John Kenedy Azis. 

TRIBUNNEWS.COM - Berbagai macam peraturan perundangan yang tumpang tindih terdapat di Indonesia. Kondisi ini membuat penerapannya menjadi tidak efektif sehingga perlu lebih disederhanakan.

“Di Indonesia telah terjadi di pusat dan daerah obesitas regulasi atau aturan yang gemuk. Kalau dikompilasi ada 43.694 peraturan, sehinnga Indonesia perlu service level dari pusat ke daerah,” ujar H. John Kenedy Azis, kepada media, Rabu (27/05/2020).

John Kenedy Azis juga melihat “gemuknya” regulasi tersebut, satu sama lain bukan hanya tumpang tindih tetapi juga saling kontradiktif. Kondisi itu juga menciptakan “pagar-pagar” bagi masuknya investasi luar negeri ke Tanah Air. Hal ini sebenarnya persoalan yang sudah diketahui sejak lama.

“Dampak banyaknya regulasi ada kendala yang muncul, yaitu lamanya sebuah perizinan diterbitkan. Oleh karena itu, Indonesia perlu RUU Cipta Kerja,” ungkap John Kenedy Azis.

Tuntutan agar RUU Cipta Kerja segera diundangkan juga muncul lantaran adanya pandemi Covid-19 yang melanda dunia. Wabah tersebut membuat perekonomian dunia, termasuk Indonesia, mengalami penurunan yang signifikan. Sementara Indonesia sendiri, sangat memerlukan masuknya investasi asing untuk segera memulihkan perekonomian yang turun tersebut.

Namun investasi, terutama dari luar negeri, menjadi semakin sulit untuk diundang ke Indonesia karena berbagai persoalan dan tumpang tindihnya aturan. Tanpa adanya penyederhanaan aturan lewat RUU Cipta Kerja, tentu pemulihan ekonomi itu menjadi makin sulit.

“Keberadaan virus Corona telah membuat landscape ekonomi dunia berubah. Akibatnya pertumbuhan ekonomi dunia termasuk Indonesia menurun. Melalui RUU Cipta Kerja, kita maknai sebagai momentum untuk melakukan transformasi struktur ekonomi,” kata politisi asal Sumatera Barat tersebut.

Ketika pemulihan ekonomi terjadi, maka seluruh negara, terutama negara emerging market akan berlomba-lomba menarik investasi asing. Sementara, investasi asing itu makin lama makin sedikit. Kemampuan meningkatkan lapangan kerja turun. "Saat ini sudah banyak terjadi PHK, sehingga RUU Cipta Kerja menjadi makin penting." (*)

Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas