Tribun Lifestyle

Sosiolog UNAIR : Orang Miskin Bukan karena Malas Kerja

Pakar Sosiologi Universitas Airlangga (UNAIR) Prof. Dr. Bagong Suyanto, Drs., M.Si mengatakan, miskin dan malas tidak berhubungan

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sosiolog UNAIR : Orang Miskin Bukan karena Malas Kerja
Tribunnews/Jeprima
Aktivitas warga di permukiman padat penduduk di kawasan Kebon Melati, Jakarta Pusat, Kamis (26/8/2021). Hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan kenaikan jumlah penduduk miskin di perkotaan lebih tinggi dibandingkan dengan pedesaan. Dikutip dari data BPS, Senin (16/8/2021), jumlah penduduk miskin pada Maret 2021 mencapai 27,54 juta orang. Secara persentase jumlah penduduk miskin Indonesia sekitar 10,14 persen. Angka itu turun 0,05 persen dibandingkan September 2020 yang sebesar 10,19 persen atau tercatat 27,55 juta penduduk miskin. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sering dikaitkan orang yang malas bekerja hidupnya akan jadi lebih sulit.

Benarkah kemiskininan akibat malas berkerja?

 Ilmu Sosiologi membagi dua pandangan sebab kemiskinan.

Pertama, kemiskinan dianggap bersumber dari hal-hal yang berkaitan dengan karakteristik psikologis kultural individu.

Baca juga: Erick Thohir: Pandemi Covid-19 Bikin yang Kaya Makin Kaya, yang Miskin Makin Miskin

Contohnya malas atau tidak punya etos wirausaha. 

Kedua, kemiskinan muncul dari faktor-faktor struktural.

Aktivitas warga di permukiman padat penduduk di kawasan Kebon Melati, Jakarta Pusat, Kamis (26/8/2021). Hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan kenaikan jumlah penduduk miskin di perkotaan lebih tinggi dibandingkan dengan pedesaan. Dikutip dari data BPS, Senin (16/8/2021), jumlah penduduk miskin pada Maret 2021 mencapai 27,54 juta orang. Secara persentase jumlah penduduk miskin Indonesia sekitar 10,14 persen. Angka itu turun 0,05 persen dibandingkan September 2020 yang sebesar 10,19 persen atau tercatat 27,55 juta penduduk miskin. Tribunnews/Jeprima
Aktivitas warga di permukiman padat penduduk di kawasan Kebon Melati, Jakarta Pusat, Kamis (26/8/2021). Hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan kenaikan jumlah penduduk miskin di perkotaan lebih tinggi dibandingkan dengan pedesaan. Dikutip dari data BPS, Senin (16/8/2021), jumlah penduduk miskin pada Maret 2021 mencapai 27,54 juta orang. Secara persentase jumlah penduduk miskin Indonesia sekitar 10,14 persen. Angka itu turun 0,05 persen dibandingkan September 2020 yang sebesar 10,19 persen atau tercatat 27,55 juta penduduk miskin. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/Jeprima)

Seperti kurangnya kesempatan dan kompetisi yang terlalu ketat atau tidak memiliki modal usaha. 

Pakar Sosiologi Universitas Airlangga (UNAIR) Prof. Dr. Bagong Suyanto, Drs., M.Si mengatakan, miskin dan malas tidak berhubungan.

Baca juga: Vaksinasi Covid lambat di negara-negara miskin, WHO peringatkan pandemi akan berlanjut hingga 2022

Pasalnya, kemiskinan terjadi karena faktor-faktor yang sifatnya struktural dari pada kultural.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas