Tribun Lifestyle

Pembelajaran Tatap Muka

Analisa Psikolog Jika PTM Dihentikan, Bisa Pengaruhi Kognitif dan Emosi Anak

Psikolog Anak Listiyo Andini menyebutkan jika pembelajaran tatap muka (PTM) dihentikan, dapat berpengaruh pada perkembangan kognitif dan emosi anak.

Penulis: Aisyah Nursyamsi
Editor: Anita K Wardhani
zoom-in Analisa Psikolog Jika PTM Dihentikan, Bisa Pengaruhi Kognitif dan Emosi Anak
WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
PTM 100 PERSEN - Pelajar SD Negeri Tanah Tinggi 1 Kota Tangerang, sangat antusias ketika mengikuti pelajaran yang disampaikan guru saat berlangsung pembelajaran tatap muka ( PTM) 100 persen, yang dimulai pada Senin (4/4/2022) ini. Pemkot Tangerang, kembali menggelar PTM 100 persen di tingkat PAUD, TK, SD dan SMP setelah melihat data angka kasus Covid -19 harian yang kian menurun dengan kondisi menuju endemi dengan tetap menerapkan prokes. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pakar Psikologi Anak Listiyo Andini menyebutkan jika pembelajaran tatap muka (PTM) dihentikan, dapat berpengaruh pada perkembangan kognitif dan kondisi emosi pada anak.

Saat ini sejumlah daerah di Indonesia memang tengah mengalami kenaikan kasus Covid-19.

Hal ini memunculkan beberapa pertimbangan. Apakah pembelajaran tatap muka (PTM) ditunda sementara waktu atau tetap dilanjutkan.

Baca juga: PTM Sudah 100 Persen, Vaksinasi Booster untuk Anak Usia 16-18 Tahun Diharapkan Segera Direalisasikan

Menurut Andini, umumnya sekolah tatap muka membuat anak-anak menjadi semangat dan senang.

Terutama saat mereka bisa bertemu teman bermain dan belajar bersama di kelas.

Andini menyebut jika metode pembelajaran yang terbaik adalah adanya keteraturan, materi, suasana, dan cara belajar yang menarik sesuai dengan tahapan perkembangan anak.

"Terutama untuk anak usia pra sekolah - sekolah dasar, mereka butuh metode belajar yang menekankan praktek dan kegiatan bergerak," ungkapnya saat ditanyai Tribunnews, Jumat (5/8/2022).

Baca juga: Anak yang Aktif PTM Berisiko Terpapar Covid-19, Ahli Sarankan Sekolah Lakukan Hal Ini

Apakah berbentuk tatap muka atau daring, kebutuhan untuk bisa bergerak dan praktek akan membuat target belajar bisa dioptimalkan.

Di sisi lain, perubahan metode pembelajaran yang bersifat mendadak juga dapa menimbulkan ketidaknyaman bagi siswa.

Siswa mengikuti kegiatan belajar mengajar secara tatap muka di SMP Negeri 4 Bandar Lampung, Jalan Hos Cokroaminoto, Rawa Laut, Rabu (11/5/2022). Memasuki PPKM Level 1, Pemerintah kota Bandar Lampung menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM) dengan kapasitas siswa 100 persen mulai hari ini Rabu (11/5/2022) dan  tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes). TRIBUN LAMPUNG/DENI SAPUTRA
Siswa mengikuti kegiatan belajar mengajar secara tatap muka di SMP Negeri 4 Bandar Lampung, Jalan Hos Cokroaminoto, Rawa Laut, Rabu (11/5/2022). Memasuki PPKM Level 1, Pemerintah kota Bandar Lampung menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM) dengan kapasitas siswa 100 persen mulai hari ini Rabu (11/5/2022) dan tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes). TRIBUN LAMPUNG/DENI SAPUTRA (TRIBUN LAMPUNG/DENI SAPUTRA)

"Ada resiko stimulasi tidak konsisten dan kurang teratur Jika ini terjadi berulangkali atau dalam jangka waktu lama bisa mempengaruhi perkembangan anak di area kognitif, emosi, dan sosial," kata Andini lagi.

Di sisi lain, wabah yang datang silih berganti memang menimbulkan adanya perubahan.

Perubahan ini bisa terjadi dalam aspek kehidupan, mulai dari kesehatan, ekonomi, hingga pendidikan.

"Maka memang bisa mempengaruhi secara signifikan dalam proses anak untuk bermain, belajar, dan berinteraksi dengan lingkungannya," tutupnya.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas