Tribun

Polemik Kalijodo

Aparat Gabungan Turunkan 5.000 Personel untuk Gusur Kalijodo

Pemprov DKI Jakarta bersama aparat berencana menertibkan kawasan Kalijodo di Penjaringan, Jakarta Utara, Senin

Editor: Sanusi
Aparat Gabungan Turunkan 5.000 Personel untuk Gusur Kalijodo
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas PLN melakukan pencabutan aliran listrik di kawasan Kalijodo, Jakarta, Minggu (28/2/2016). Jelang penggusuran kawasan Kalijodo yang akan dilaksanakan pada 29 februari besok, PLN melakukan pemutusan listrik agar mempermudah penggusuran. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemprov DKI Jakarta bersama aparat berencana menertibkan kawasan Kalijodo di Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (29/2/2016).

"Bila ada masyarakat manapun yang coba melawan hukum, kami akan tindak tegas, karena ini (penertiban Kalijodo--Red) adalah perintah negara, dalam hal ini Pemprov DKI Jakarta," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Muhammad Iqbal, di Kalijodo, Minggu (29/2/2016).

Iqbal mengatakan, untuk penertiban besok sekitar 5.000 petugas akan diterjunkan. Mereka terdiri dari personel Polri, TNI, Satpol PP. Termasuk juga petugas Dishub DKI, petugas kebersihan, operator alat berat, hingga tukang angkut barang.

"TNI menurunkan sekitar 600 personel, Polri lebih kurang 3.000," kata Iqbal.

Dikatakan Iqbal, banyaknya petugas yang mengawasi penertiban sudah sesuai dengan prosedur standar. Namun dia menegaskan keberadaan ribuan petugas bertujuan memberikan rasa aman bagi masyarakat, bukan justru menakuti.

"Jadi kehadiran polisi itu adalah sebagai pelayan, pelindung, pengayom dan juga penegak hukum," ujarnya.

Iqbal menjelaskan, eksekusi penertiban kawasan Kalijodo rencananya dimulai pukul 07.00 dengan diawali apel penertiban satu jam sebelumnya.

Ditegaskan Iqbal, penertiban Kalijodo tidak bisa diundur lagi. Karena itu dia mengimbau agar warga yang terkena penertiban segera mengosongkan dan membongkar properti mereka.

"Mudah-mudahan semuanya berjalan kondusif," ujarnya.(Gopis Simatupang)

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas