Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gubernur Baru Jakarta

Marak Miras Oplosan, Begini Tanggapan Wagub Jakarta

Menurut Sandi, tidak sedikit warga yang menjadikan miras sebagai pelarian karena kesejahteraannya rendah.

Marak Miras Oplosan, Begini Tanggapan Wagub Jakarta
Tribunnews/JEPRIMA
Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Utara, AKBP Febriansyah saat menggelar rilis miras oplosan dihalaman Polres Metro Jakarta Utara, Jumat (6/4/2018). Sebanyak 4.314 botol minuman beralkohol oplosan baik anggur ginseng dan ciu diamankan jajaran Polres Metro Jakarta Utara selama dua hari operasi pekat pada Kamis (5/4) dan Jumat (6/4). Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Nurcholis Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno angkat bicara terkait maraknya miras oplosan yang merenggut banyak nyawa.

Sandi mangatakan, hal itu tidak terlepas dari permasalahan ekonomi.

"Kesehatan jiwa dan kesejahteraan masyarakat yang menurun, lapangan kerja yang sulit didapat sehingga akhirnya konsumsi miras ini meningkat," ujar Sandi, di Telkom Living Lab Smart City Nusantara, Jakarta Pusat, Selasa (10/4/2018).

Menurut Sandi, tidak sedikit warga yang menjadikan miras sebagai pelarian karena kesejahteraannya rendah.

"Dan karena kesejahteraan yang menurun dicari solusi miras yang lebih murah dan ini yanh dioplos dan ini yang berbahaya sekali," ujar Sandi.

Data yang diterima Pemprov DKI Jakarta ditemukan 15 sampai 20 kasus miras oplosan.

Dengan setiap minggu nya didapati ada anak-anak muda yang mangadakan pesta miras.

"Ini sebenernya bisa diprediksi dan bisa preskriptif oleh big data analytic kita untuk kita mengindentifikasi daerah mana saja yang memiliki gangguan kesehatan jiwa yang tinggi dan kita bisa bidik dengan pengawasan yang lebih baik," ujar Sandi.

Baca: Soal Pelepasan Saham Pabrik Bir, Sandi: Mohon Sabar Kita Sedang Koordinasi

Untuk itu Sandi akan memanfaatkan teknologi smart city untuk mensosialisasikan bahaya mengonsumsi miras kepada warga.

"Jadi saya ingin kesempatan ini kita gunakan untuk mensosialisasikan dan mengingatkan masyarakat untuk tidak mengonsumsi miras apalagi miras oplosan," ujar Sandi.

Penulis: Yanuar Nurcholis Majid
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas