Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Polisi Temukan Beragam Senjata Api di Ruangan Penghuni yang Tewas di Apartemen Mediterania

Senjata api yang dimiliki korban yakni Pistol Hunter CZ-43, laras panjang tipe MP4/210704kaliber 5,6 milimeter, tipe Bareta Tomcat/DAA049979

Polisi Temukan Beragam Senjata Api di Ruangan Penghuni yang Tewas di Apartemen Mediterania
TribunJakarta.com/Elga Hikari Putra
Berbagai senjata api yang ditemukan polisi dari apartemen OY WN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polres Metro Jakarta Barat mengungkap kasus kematian penghuni apartemen Mediterania, Tanjung Duren, Jakarta Barat berinisial ‎OY WN (43).

Sebab, berdasarkan keterangan saksi dan penyelidikan di lokasi kejadian korban tewas dengan cara bunuh diri menggunakan senjata api pada Selasa (16/10/2018) kemarin.

Baca: Tiap Kali Ajakan Berbuat Asusila Ditolak, Oknum Modin Desa di Kudus Selalu Mengancam Bunuh Diri

Kapolres Metro Jakarta Barat, Kombes Pol Hengki Haryadi mengatakan pihaknya mengetahui kejadian ini setelah saksi OY GN dan OY MY melapor ke Mapolsek Tanjung Duren.

‎Sebelumnya, kedua saksi itu menerima telepon dari korban yang mengatakan permohonan maafnya disusul suara tembakan.

"Setelah mendapat telepon itu, saksi pun mendatangi apartemen korban namun pintunya terkunci dan mereka pun melapor ke Polsek Tanjung Duren," kata Hengki di Mapolres Metro Jakarta Barat, Rabu (17/10/2018).

Hengki mengatakan, saat polisi tiba di lokasi, korban sudah ditemukan tidak bernyawa dengan dua luka tembak di dada kirinya.

Melihat hal itu polisi pun menyisir seluruh ruangan di apartemen korban dan menemukan sejumlah senjata api rakitan.

Senjata api yang dimiliki korban yakni Pistol Hunter CZ-43, laras panjang tipe MP4/210704kaliber 5,6 milimeter, tipe Bareta Tomcat/DAA049979.

Dilengkapi peluru di antaranya 42 butir peluru kaliber 5,56 milimeter, 198 butir peluru kaliber 45 milimeter, 12 butir peluru kaliber 9 milimeter, dan 38 butir peluru CLS kaliber 9 milimeter.

Padahal, korban hanyalah warga sipil dan tidak terdaftar sebagai anggota Persatuan Penembak Indonesia (Perbakin).

"Salah satunya ada senjata api‎ yang digunakan militer dan olah raga yang seharusnya tidak bisa dimiliki warga sipil," ucap Hengki.

Baca: Hasil Penyelidikan Polisi Soal HK, Pria yang Bunuh Diri di Mal Thamrin Plaza Medan

Hengki menegaskan saat ini pihaknya masih mendalami asal usul senjata api yang dimiliki oleh korban.

"Meski korban tewas, kasus ini masih kami dalami. Terutama terkait kepemilikan senjata api korban, kita akan cari tahu siapa yang menyuplai senjata api tersebut," kata Hengki.

Penulis: Elga Hikari Putra

Berita ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul: Penghuni Apartemen Mediterania Tewas Bunuh Diri, Polisi Temukan Berbagai Senjata Api

Ikuti kami di
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: TribunJakarta
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas