Tribun

Pembunuhan di Bekasi

Kerabat Korban Pembunuhan Bekasi: Tunjukkan Pembunuhnya Tuhan

Kombes Pol Edy Purnomo menduga jenazah satu keluarga korban pembuhan di Bekasi dibunuh beberapa jam sebelum ditemukan

Penulis: Reza Deni
Editor: Fajar Anjungroso
Kerabat Korban Pembunuhan Bekasi: Tunjukkan Pembunuhnya Tuhan
kompas.com
5 Fakta Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi, 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tangis Riana pecah ketika mobil ambulans datang ke Ruang Instalasi Forensik RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.

Ambulans tersebut diketahui akan membawa empat jenazah korban pembunuhan di Bekasi, yakni Diperum Nainggolan, Maya Ambarita, Sarah Nainggolan, dan Arya Nainggolan.

"Mak Sarah, sadis sekali Sarah!" kata Riana lantang seraya menatap ke arah ruang forensik, Selasa (13/11/2018).

Anak dark Riana, Gersom, mencoba menenangkan ibunya dengan memegang kedua bahunya dan menopang tubuh si ibu.

"Kami kerabat satu gereja almarhumah," kata Gersom.

Masih terus menangis, Riana dan beberapa kerabatnya melihat empat peti jenazah yang dibawa oleh tiga ambulans dari RS Polri.

Baca: Hasil Sementara Penyelidikan Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi, Pintu Rumah hingga Luka pada Korban

"Tunjukkan pembunuhnya Tuhan," kata Riana seraya mengarahkan tangannya ke atas.

Keempat jenazah, dari informaai yang dihimpun, diberangkatkan ke Gereja Lahai Roi, Cijantung, sebelum dimakamkan di kampung halamannya di Samosir, Sumatera Utara.

Sementara itu, Kepala Instalasi Forensik RS Bhayangkara Polri Tingkat I Said Sukanto, Kombes Pol Edy Purnomo menduga jenazah satu keluarga korban pembuhan di Bekasi dibunuh beberapa jam sebelum ditemukan di tempat kejadian perkara.

Hal itu diungkapkan Edy di RS Polri Bhayangkara Polri Tingkat I Said Sukanto Kramat Jati Jakarta Timur pada Selasa (13/11/2018).

"Dugaan waktu kematian pasti belum lama dari ditemukan di TKP-nya. Mungkin beberapa jam sebelum saat ditemukan di TKP," kata Edy.

Edy mengatakan, hal itu diketahui dari tanda-tanda kematian seperti kaku mayat dan lebam mayat yang belum muncul dari keempat jenazah.

"Karena dari kaku mayat dan tanda-tanda kematian," kata Edy.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas