Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Peredaran Uang Palsu Snilai Jutaan Rupiah di Tangerang Diungkap Polisi

"Ditemukan uang palsu senilai Rp 40.850.000 terdiri dari pecahan Rp 100 ribu dan Rp 50 ribu," katanya

Peredaran Uang Palsu Snilai Jutaan Rupiah di Tangerang Diungkap Polisi
TribunJakarta.com/Ega Alfreda
Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Abdul Karim bersama Kasatreskrim Polres Metro Tangerang Kota, AKBP Dicky Ario menunjukan barang bukti uang palsu, Selasa (13/8/2019) 

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Kasus peredaran uang palsu ditemukan di kawasan perdagangan masyarakat terutama di pasar tradisional yang ada di Tangerang.

Hal tersebut setelah jajaran Satreskrim Polres Metro Tangerang Kota mengungkap peredaran uang palsu di Pasar Anyar Tangerang akhir bulan Juli 2019.

Baca: Miris, Penjual Kerupuk yang Sakit Stroke Ini Dibayar Uang Palsu Rp 100 Ribu Tulisan Aksesoris Mahar

Pengungkapan dan penangkapan tersangka dilakukan di Pasar Anyar Tangerang.

"Ditemukan uang palsu senilai Rp 40.850.000 terdiri dari pecahan Rp 100 ribu dan Rp 50 ribu. Ditemukan juga upal yang masih belum terpotong yaitu pecahan Rp 50 dan 100 ribu," ungkap Karim di Kapolres Metro Tangerang Kota, Selasa (13/8/2019).

Dari pengembangan lantas dibekuk juga beberapa tersangka lainnya NG, Y, dan FMS, di mana NG dan FMS merupakan sepasang suami istri.

Menurut Kapolres, komplotan tersebut sengaja menjadikan pasar tradisional sebagai target operasi penyebaran uang palsu lantaran ramai dan sibuk transaksi jual beli.

 KSAD Pasang Badan untuk Enzo Zenz Allie, Ini Penjelasannya

 Ini Daftar 25 Bengkel Resmi di Jakarta Utara yang Jadi Rujukan Aplikasi e-Uji Emisi

Orang pun cenderung tidak memperhatikan dan memeriksa kembali keaslian uang yang diterimanya di pasar tradisional.

"Targetnya memang sasaran dia pasar dan keramaian masyarakat, yang di situ uang ini tidak terlalu bisa teridentifikasi yang mana palsu dan tidak. Ini dijadikan sasaran pelaku," terang Karim.

Dari pengakuan tersangka, mereka sudah melancarkan aksinya selama dua bulan di Pasar Anyar Tangerang.

Mereka pun kerap memproduksi uang palsu tersebut di rumah pribadi yang didapatkan dari si pemasok upal tersebut yang masih menjadi buronan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: TribunJakarta
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas