Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Demo Tolak RUU KUHP dan UU KPK

Mengaku Enggak Niat Demo, Pelajar SMP Berdalih Cuma Mau Jalan-jalan ke Gedung DPR RI

Polisi mengamankan puluhan pelajar SMP yang diduga hendak ikutan unjuk rasa di depan Gedung DPR RI, kawasan Senayan, Senin (30/9/2019).

Mengaku Enggak Niat Demo, Pelajar SMP Berdalih Cuma Mau Jalan-jalan ke Gedung DPR RI
Tribun Jakarta/Bima Putra
Sekitar 250 pelajar yang melakukan long march di Jalan Raya Bogor menuju DPR guna berunjuk rasa menyanyikan lagu Indonesia Pusaka bersama aparat TNI-Polri. 

TRIBUNNEWS.COM - Polisi mengamankan puluhan pelajar SMP yang diduga hendak ikutan unjuk rasa di depan Gedung DPR RI, kawasan Senayan, Senin (30/9/2019).

Saat ditanya, seorang pelajar SMP berinisial SS (16), mengaku tak berniat ikutan demonstrasi. melainkan hanya ingin jalan-jalan ke Gedung DPR RI.

“Iya enggak ada niat demo, tapi cuma mau tahu aja, jalan-jalan ke gedung DPR,” ujar di kepada Wartakota saat ditanyai di halaman Polres Metro Jakarta Utara.

SS juga menyesal dengan kejadian ini. Apalagi, kata dia, orangtuanya akan marah jika mengetahui dirinya diamankan di kantor polisi.

Nyesel, seharusnya gak ikut-ikutan teman. Bapak juga nanti pasti marah ke saya,” jelas dia seraya dengan menundukan kepalanya.

Baca: Situasi Mulai Kondusif, Kendaraan Sudah Dapat Melalui Jln Gatot Subroto

Baca: Sebuah Mobil Dibakar Massa di Depan Polsek Tanah Abang

Baca: Kabar Terkini, Polisi Pingsan Sampai Upaya Mahasiwa dan Pengemudi Ojol Tahan Emosi Massa

Sementara itu, pelajar SMP lainnya berinisial MN (16) mengatakan hal ini dilakukannya tak memiliki tujuan yang jelas.

“Iya, saya cuma ikut-ikutan aja diajak temen juga,” ungkap dia.

Baca: Beda Gestur Atta Halilintar dan Beby Fey saat Jumpa Pers, Siapa Berbohong Menurut Pakar Ekspresi?

Baca: Mengharapkanmu, Persembahan Tegar untuk Sang Kekasih

Namun, ada pelajar SMP lainnya bernama AA (17) yang menambahkan, aksi ini dilakukan karena diiming-imingi uang imbalan.

“Iya dari grup Whatsup katanya dapat uang makanya saya ikut-ikutan saja ke sana,” imbuhnya.

Adapun, Kapolres Metro Jakarta Utara, Kombes Budhi Herdi Susianto mengaku bahwa puluhan pelajar yang ditangkap dikembalikan ke orangtua dan pihak sekolah.

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas