Tribun

Pilkada Serentak 2020

Pengamat: Sampai Sekarang Hampir Belum Sembuh Luka Politik Akibat Politik Identitas di Pilkada DKI

Ray Rangkuti menyatakan demikian karena bercermin dari praktik politik identitas yang sempat terjadi di Pilkada DKI 2017.

Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Hasanudin Aco
Pengamat: Sampai Sekarang Hampir Belum Sembuh Luka Politik Akibat Politik Identitas di Pilkada DKI
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Terpilih Anies Baswedan dan Sandiaga Uno melambaikan tangan sebelum Rapat Pleno Terbuka penetapan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur terpilih di Kantor KPUD DKI Jakarta, Jumat (5/5/2017). KPUD DKI Jakarta menetapkan pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno sebagai pasangan calon terpilih pada pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Dampak politik identitas masih jadi ancaman besar dan paling bahaya di pelaksanaan pesta demokrasi, termasuk Pilkada 2020.

Direktur Lingkar Madani Indonesia Ray Rangkuti menyatakan demikian karena bercermin dari praktik politik identitas yang sempat terjadi di Pilkada DKI 2017.

Menurutnya situasi yang terjadi 3 tahun lalu itu hingga kini masih dirasakan dampaknya oleh masyarakat luas.

Publik yang terbelah masih belum bisa dihilangkan.

"Tidak selesai setelah gubernur ditetapkan di DKI Jakarta, sampai sekarang hampir belum bisa sembuh luka akibat politik identitas yang begitu marak dalam Pilkada DKI Jakarta," kata Ray dalam diskusi virtual yang digelar Kamis (13/8/2020) kemarin.

Baca: PAN Usung Gibran di Pilkada Solo Tak Ada Kaitannya dengan Pemerintahan Jokowi

Ia bahkan mengatakan politik identitas lebih berbahaya dibanding politik uang.

Pasalnya politik uang hanya bersifat sementara waktu sesuai keadaan, praktik politik uang juga tidak pernah berujung kekerasan.

Namun kondisi berbeda terjadi pada praktik politik identitas.

Selain berdmpak meluas dan berkepanjangan, politik identitas lebih rawan bersinggungan dengan kekerasan.

Kebijakan yang diambil oleh kepala daerah yang memainkan politik identitas tidak akan bisa menyembuhkan keterbelahan di tengah masyarakatnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas