Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kerumunan Massa di Acara Rizieq Shihab

Eks Kapolres Jakpus Beberkan Alasan Tak Langsung Bubarkan Kerumunan di Petamburan: Bisa Rusuh

Kombes Heru Novianto mengatakan tidak bisa membubarkan acara Maulid Nabi Muhammad SAW dan pernikahan putri Habib Rizieq Shihab di Petamburan,

Eks Kapolres Jakpus Beberkan Alasan Tak Langsung Bubarkan Kerumunan di Petamburan: Bisa Rusuh
Lusius Genik
Kapolres Metro Jakpus, Kombes Heru Novianto di Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Eks Kapolres Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto mengatakan tidak bisa membubarkan acara Maulid Nabi Muhammad SAW dan pernikahan putri Habib Rizieq Shihab di Petamburan, (14/11/2020) lalu.

Hal itu dikatakan dalam kesaksiannya di persidangan kasus kerumunan atas terdakwa Muhammad Rizieq Shihab.

"Saya tidak langsung membubarkan demi keselamatan warga," kata Heru menjawab pertanyaan jaksa di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Senin (12/4/2021).

Pasalnya, jika Heru membubarkan massa saat itu yang jumlahnya ribuan, kemungkinan akan ada hal yang tidak diinginkan.

"Apabila saya lakukan pembubaran pada malam itu, akan terjadi kerusuhan. Sangat rawan sekali!" lanjutnya.

Adapun Heru juga bersaksi bagaimana Jalan KS Tubun ditutup untuk perayaan Maulid Nabi Muhammad sekaligus pernikahan putri Habib Rizieq.

"Pagi itu, tenda sudah terpasang tetapi jalan masih terbuka. Pada saat sore menjelang jam empat, jam lima, massa sudah banyak. Tiba-tiba jalan ditutup dari ujung ke ujung untuk aktivitas kegiatannya rencana maulid dan rencana pernikahannya anak terdakwa," kata Heru.

Eks Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto dihadirkan Jaksa Penuntut Umum
Eks Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (Tribunnews.com, Reza Deni)

Penutupan jalan tersebut, dilanjutkan Heru, bukan dilakukan oleh pihaknya, melainkan oleh masyarakat yang mengenakan pakaian putih-putih.

"Kita tidak bisa memastikan apakah itu dari ormas FPI atau tidak tapi yang jelas mereka menggunakan baju putih-putih menutup dari ujung dekat sebelum pemakaman itu dinas pemakaman sampai di ujung di U Turn setelah rumah sakit," tuturnya. 

Baca juga: Eks Kapolres Jakpus Bersaksi: Warga Berpakaian Putih Tutup Jalan Jelang Pernikahan Putri Rizieq

Imbas adanya penutupan jalan tersebut, Heru mengatakan ada dampak yang diterima masyarakat umum atau pengguna jalan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Reza Deni
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas