Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Ibu Kota Keluar dari Zona Merah, DPRD DKI Dorong BUMD Genjot Kinerja dan Inovasi

Landainya kasus Covid-19 di Jakarta saat ini menjadi kesempatan untuk seluruh BUMD berinovasi dan melakukan terobosan.

Ibu Kota Keluar dari Zona Merah, DPRD DKI Dorong BUMD Genjot Kinerja dan Inovasi
Tribunnews/Irwan Rismawan
Pengunjung makan di restoran yang ada di pusat perbelanjaan di kawasan Grogol, Jakarta Barat, Jumat (20/8/2021). Di masa perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) hingga 23 Agustus 2021 ini, pemerintah menambah kapasitas pengunjung pusat perbelanjaan atau mal dari 25 persen menjadi 50 persen. Selain itu juga restoran diberikan akses dine-in 25 persen atau hanya 2 orang per meja selama seminggu ke depan. Tribunnews/Irwan Rismawan 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - DPRD DKI Jakarta mendorong Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) menggenjot kinerja agar pembagian keuntungan kepada Pemprov DKI di akhir tahun 2021 mencatatkan torehan yang menggembirakan.

Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdul Aziz mengatakan, landainya kasus Covid-19 di Jakarta saat ini menjadi kesempatan untuk seluruh BUMD berinovasi dan melakukan terobosan untuk menggenjot kinerja yang di tahun lalu melemah terkontraksi pandemi Covid-19.

"Kami harap BUMD milik pemerintah bisa melakukan inovasi dan terobosan sehingga kerugian tidak berlangsung terus menerus dan perlahan bisa dikurangi. Apalagi Jakarta sudah zona hijau, saya harap BUMD melakukan percepatan recovery," kata Aziz di gedung DPRD DKI Jakarta, Jumat (20/8/2021).

Dia mencontohkan PD Dharma Jaya dan PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk yang tidak mampu menyetorkan dividen di tahun 2020 lalu karena terdampak pandemi hingga mengalami kerugian yang signifikan.

Hal senada juga diungkapkan anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta, Sutikno.

Politisi PKB Jakarta itu mengatakan BUMD harus semangat menciptakan inovasi agar laba bersih yang didapatkan tetap stabil meskipun di masa pandemi Covid-19.

"Beberapa BUMD yang mengalami kerugian perlu kita evaluasi, jangan pandemi dijadikan alasan. Mari ciptakan inovasi untuk bangkit, tingkatkan juga kinerjanya agar ada pemasukan dan bisa memberikan dividen untuk Jakarta," katanya.

Baca juga: BOR Perawatan di RS Rujukan Corona DKI Kini Cuma 24 Persen - ICU 46 Persen

Meskipun seluruh BUMD mengalami penurunan penyetoran dividen, anggota Komisi B DPRD DKI lainnya, yakni Ahmad Yani tetap memberikan apresiasi karena tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada para pegawai BUMD.

"Harapannya kedepan kinerja tetap ditingkatkan, dan upayakan jangan sampai ada PHK," ujar dia.

Halaman
12
Penulis: Reza Deni
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas