Tribun

Santri di Sebuah Pondok Pesantren Tangerang Tewas Dikeroyok 12 Temannya

Santri yang baru duduk di kelas tujuh sekolah menengah pertama ini menghembuskan napas terakhir setelah mengalami luka lebam.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Santri di Sebuah Pondok Pesantren Tangerang Tewas Dikeroyok 12 Temannya
Istimewa
ilustrasi 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Seorang santri tewas dikeroyok di Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.

Sabtu (27/8/2022) sekira pukul 08.30 WIB, santri di Pondok Pesantren Darul Quran Lantaburo di Kelurahan Ketapang, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, itu meregang nyawa akibat dikeroyok.

Pelakunya juga santri, temannya sendiri.

Pengeroyokan dipicu korban dinilai tidak sopan terhadap senior.

Korban RAP (13) meninggal karena dikeroyok 12 orang santri lainnya.

Baca juga: 5 FAKTA Kakek Tewas setelah Dikeroyok Polisi di Depan Istri, 6 Anggota Polres Banjar Jadi Tersangka

Santri yang baru duduk di kelas tujuh sekolah menengah pertama ini menghembuskan napas terakhir setelah mengalami luka lebam di bagian dada, punggung, serta kepala.

Para pelaku pengeroyokan ini berinisial AI (15), BA (13), FA (15), DFA (15), TS (14), S (13), RE (14), DAP (13), MSB (14), BHF (14), MAJ (13) dan RA (13).

Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Zain Dwi Nugroho mengatakan peristiwa tersebut awalnya karena ada provokasi dari salah satu pelaku yang tersinggung.

"Korban dianiaya oleh para pelaku karena diprovokasi oleh pelaku berinisial AI (15) yang menganggap korban sering berbuat tidak sopan," jelas Zain kepada wartawan, Minggu (28/8/2022).

"Tidak sopannya yakni membangunkan seniornya menggunakan kaki," sambung dia.

Usak insiden pengeroyokan tersebut, korban sempat dilarikan RS Sari Asih Cipondoh, Kota Tangerang untuk mendapatkan perawatan.

Namun, korban dinyatakan meninggal dunia di rumah sakit.

"Insiden itu terjadi usai korban melakukan pengajian di lantai bawah, lalu korban bersama teman lainnya naik lantai 4 untuk mandi, namun tiba-tiba korban ditarik ke kamar dan langsung dikeroyok, dipukul, ditendang dan diinjak-injak oleh para pelaku sehingga mengakibatkan korban jatuh pingsan di lokasi," papar Zain.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas