Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Konsistensi dan Ketegasan Pelaksanaan PPKM Skala Mikro Sangat Diperlukan

Disiplin masyarakat menjalankan protokol kesehatan menjadi salah satu kunci keberhasilan PPKM skala mikro.

Konsistensi dan Ketegasan Pelaksanaan PPKM Skala Mikro Sangat Diperlukan
Istimewa
Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat 

TRIBUNNEWS.COM - Perlu konsistensi dan ketegasan pelaksanaan
pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro di tanah air untuk mengakselerasi upaya pengendalian penyebaran Covid-19 di Tanah Air. Disiplin masyarakat menjalankan protokol kesehatan menjadi salah satu kunci keberhasilan PPKM skala mikro.

"Selama pandemi Covid-19 belum dapat dikendalikan, berbagai upaya penanggulangan seperti penerapan PPKM berskala mikro harus tetap dilanjutkan," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Selasa, (6/4), menyikapi keputusan pemerintah melakukan perluasan dan perpanjangan PPKM skala mikro selama 14 hari, yakni 6-19 April 2021.

Lestari mendukung perluasan penerapan PPKM berskala mikro di lima provinsi, yakni Kalimantan Utara, Aceh, Sumatera Selatan, Riau, dan Papua. Dengan demikian, saat ini sudah 20 provinsi di Indonesia yang menerapkan PPKM skala mikro.

Karena, jelas Rerie, sapaan akrab Lestari, penerapan PPKM berskala mikro dinilai cukup berhasil karena dapat menekan laju penambahan kasus positif Covid-19 di masyarakat.

Penambahan kasus baru yang sebelumnya berkisar belasan ribu per hari, dalam sebulan terakhir turun menjadi sekitar 4.000-6.000 kasus per hari.

Meski jumlah kasus baru menurun, tegas anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, disiplin untuk mematuhi protokol kesehatan tidak boleh kendur karena pandemi Covid-19 belum berakhir.

Secara teknis, jelas Rerie, pemberlakuan PPKM berskala mikro di 20 provinsi tidak mencakup seluruh wilayah provinsi, tetapi hanya di daerah zona merah dan zona orange yang ada di setiap provinsi, karena PPKM skala mikro berbasis kelurahan dan desa hingga RT/RW.

Dengan mekanisme tersebut, menurut dia, perlu konsistensi dan ketegasan para pemangku kepentingan di setiap daerah dalam pelaksanaan PPKM berskala mikro.

Rerie juga berharap, upaya testing, tracing dan treatments pada pelaksanaan PPKM skala mikro bisa direalisasikan lebih intensif.

Tanpa konsistensi dan ketegasan pelaksanaan PPKM skala mikro, tegas Rerie, berpotensi memerahkan zona yang sebelumnya sudah hijau.

Selain itu, tambahnya, kedisiplinan masyarakat dalam melaksanakan protokol kesehatan seperti memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, menjadi faktor yang menentukan dalam pelaksanaan PPKM skala mikro.

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas