Tribun

Sarasehan Kehumasan MPR, Budi Muliawan Ajak Mahasiswa Gunakan Media Sosial Dengan Ungkapan Optimis 

Budi Muliawan mengingatkan bahwa tantangan masa lalu dan masa sekarang ada persamaannya, yaitu kesejahteraan dan pendidikan

Editor: Content Writer
Sarasehan Kehumasan MPR, Budi Muliawan Ajak Mahasiswa Gunakan Media Sosial Dengan Ungkapan Optimis 
MPR RI
Kepala Bagian Pemberitaan dan Hubungan Antar Lembaga Setjen MPR, Budi Muliawan 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Bagian Pemberitaan dan Hubungan Antar Lembaga Setjen MPR, Budi Muliawan SH., MH., menceritakan 93 tahun yang lalu, para pemuda yang memiliki berbagai latar belakang suku dan agama berkumpul di Jakarta untuk menggelar Kongres II Pemuda tahun 1928. Apa yang dihasilkan dari kongres itu menurut Budi Muliawan melahirkan gagasan yang monumental dan besar. “Sumpah Pemuda yang dideklarasikan menjadi benih lahirnya bangsa Indonesia,” ujarnya. “Sebagai peristiswa yang monumental maka hari dideklarasikannya sumpah itu, setiap tahunnya kita peringati,” tambahnya.

Paparan demikian disampaikan oleh Budi Muliawan saat dirinya menjadi pembicara dalam diskusi yang bertema ‘Peran Pemuda Dalam Pembangunan’. Diskusi tersebut merupakan rangkaian acara ‘Sarasehan Kehumasan MPR Tahun 2021, Menyapa Sahabat Kebangsaan’.

Kegiatan yang diselenggarakan di Auditorium, Gedung Conefo, Universitas Mahendradatta, Kota Denpasar, Bali, 1 November 2021, itu dihadiri anggota MPR dari Kelompok DPD, Dr SHRI I Gusti Arya Wedakarna MWS III SE., (M.Tru)., MSi., Kepala Biro Humas dan Sistem Informasi Setjen MPR, Siti Fauziah SE., MM., Rektor Universitas Mahendradatta Dr. Putri Anggeri SE., MPd., serta para civitas akademika Universitas Mahendradatta.

Lebih lanjut dikatakan oleh Budi Muliawan, pada Kongres Pemuda II, peserta tidak hanya melakukan sumpah setia namun pada saat itu juga dikumandangkan lagu gubahan WR Supratman yang berjudul Indonesia Raya. “Lagu Indonesia Raya sudah dikumandangkan pada kongres padahal kita belum merdeka,” paparnya.

Sebelum para pemuda berkongres, dikatakan oleh Budi Muliawan pada tahun 1908 juga tumbuh organisasi kepemudaan, Budi Utomo. Organisasi itu mempunyai cita-cita untuk Indonesia merdeka.

Dari semua yang dilakukan oleh para pemuda, sejak 1908, menunjukan bahwa kaum ini merupakan agen perubahan. “Sehingga kita merdeka karena hasil perjuangan bukan pemberian,” tuturnya.

Meski kita sudah merdeka namun Budi Muliawan mengingatkan bahwa tantangan masa lalu dan masa sekarang ada persamaannya. Disebutkan tantangan sejak dulu hingga sampai saat ini adalah kesejahteraan dan pendidikan yang belum merata. “Ini tugas bersama untuk mengatasinya,” ujarnya.

Tantangan yang dihadapi oleh bangsa menurut alumni Fakultas Hukum Universitas Brawijaya Malang ini, tak hanya soal tidak meratanya pendidikan dan kesejahteraan namun juga sisi negatif dari kemajuan teknologi informasi. Dikatakan dulu penyebaran informasi lewat media yang sifatnya cetakan, seperti koran dan majalah. Saat ini penyebaran informasi lewat media digital atau elektronik sehingga penyebarannya menjadi lebih cepat. “Apa yang terjadi di Jakarta saat ini bisa langsung diketahui di Bali,” tuturnya.

Nah, sisi negatif dari kemajuan teknologi yang disebarkan lewat media sosial adalah adanya orang-orang yang tidak bertanggungjawab yang menyebar berita hoax atau berita bohong. “Dulu disebut dengan kabar burung,” ujarnya. Agar berita hoax tidak massif, MPR mengajak mahasiswaa Universitas Mahendradatta untuk menjadi sahabat kebangsaan untuk menangkal berita bohong atau hoax itu. “Kalau kita diam terhadap hoax maka berita bohong itu seolah-olah menjadi berita yang benar,” ungkapnya. Dengan mengajak mahasiswa menjadi sahabat kebangsaan maka ruang-ruang yang ada di media sosial akan diisi dengan sesuatu yang optimis dan benar.

I Made Mulyawan Subawa SH., MKn., Dosen Fakultas Hukum Universitas Mahendradatta yang saat itu juga menjadi pembicara diskusi mengatakan, sejak tahun 1908, pemuda, mahasiswa, merupakan ujung tombak pergerakan. Disebutkan pergerakan yang dilakukan oleh pemuda yang mampu membawa motor perubahan terjadi pada gerakan tahun 1908, 1928, 1945, 1966, dan 1998. Tantangan yang dihadapi oleh pemuda saat ini menurut Made ada tiga, yakni korupsi, ancaman perpecahan bangsa, dan berita hoax.(*)

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas