Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

HUT Kemerdekaan RI

Pertama dalam Sejarah Kereta Kencana Ki Jaga Raksa Dinaiki Manusia

Ki Jaga Raksa merupakan salah satu dari empat kereta istimewa milik Kabupaten Purwakarta yang biasa dikirab pada hari jadi kabupaten pada 20 Juli 2016

Pertama dalam Sejarah Kereta Kencana Ki Jaga Raksa Dinaiki Manusia
Tribunnews.com/Rizal Bomantama
Kereta Kencana Ki Jaga Raksa menjadi kereta pembawa bendera pusaka merah putih dan teks proklamasi di Upacara Bendera 17 Agustus 2016. Kereta ini merupakan milik Kabupaten Purwakarta yang tidak boleh dinaiki manusia. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rizal Bomantama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Momen Upacara Peringatan Proklamasi 17 Agustus di tahun 2016 ini sangat spesial dengan kehadiran kereta kencana "Ki Jaga Raksa" sebagai pembawa bendera pusaka merah putih serta teks proklamasi yang dikawal sejumlah kuda perang Batalyon Kavaleri TNI AD.

Ki Jaga Raksa merupakan salah satu dari empat kereta istimewa milik Kabupaten Purwakarta yang biasa dikirab pada hari jadi kabupaten tersebut pada 20 Juli 2016.

Bahkan dalam keadaan dikirab tersebut Ki Jaga Raksa dan tiga kereta kencana lainnya dilarang dinaiki manusia.

Sri Wuryasturati, perwakilan Kabupaten Purwakarta yang mendampingi kereta kencana di Jakarta mengatakan bahwa dalam sejarahnya belum pernah kereta ini dinaiki manusia.

"Demi kepentingan negara, pertama dalam sejarah kereta Ki Jaga Raksa dinaiki manusia. Tentu ini momentum membanggakan bagi warga Kabupaten Purwakarta," ujarnya kepada Tribunnews.com di tengah persiapan upacara penurunan bendera.

Dibuat di Imogiri
Sri menjelaskan kereta Ki Jaga Raksa dibuat tahun 2011 dengan memesan pengrajin kereta kencana di Imogiri, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Walaupun dibuat di Imogiri, Sri menjelaskan desain tetap mengikuti pesanan dari Kabupaten Purwakarta.

Hal itu ditunjukkan dengan ornamen mahkota dengan diapit empat senjata khas Jawa Barat, yaitu Kujang. Mahkota menggambarkan kereta kencana sebagai kendaraan pemerintahan. Dan kujang berjumlah empat yang mengitari mahkota sebagai simbol perlindungan militer kepada kepala pemerintahan.

"Dibuatnya juga tidak sembarangan. Kereta ini dibuat dengan kayu jati yang telah cukup umurnya. Ini menunjukkan bahwa kereta ini dibuat dengan menghargai proses," ungkapnya.

Pembuatan kereta ini juga memakan waktu lama hampir sekitar satu tahun. Karena semua bagian dibuat tanpa teknologi alias handmade.

"Yang rumit pembuatan power steering untuk belok. Itu butuh ketelitian," lanjutnya.

Upacara Khusus
Sri mengungkapkan perlu dilakukan upacara khusus di Purwakarta agar kereta bisa digunakan sebagai pembawa bendera di Istana Negara.

"Pastinya kita lakukan upacara khusus di Purwakarta. Tapi tidak bisa sebutkan detailnya," ungkapnya.

Sri menutup ceritanya dengan penjelasan bahwa kereta kencana yang dimiliki Kabupaten Purwakarta merupakan bentuk penghormatan kepada tokoh di tanah Sunda yaitu Prabu Siliwangi.

Penulis: Rizal Bomantama
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas